Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Kamis, 23 Maret 2017

My Prenatal Yoga Journey

Sejak hamil, bawaannya itu emang jadi males termasuk males olahraga.
Plus karena pas minggu ke 10 sempet ngeflek dan harus bedrest, makin maleslah buat gerak.
Sampai kemudian pas minggu ke 20, saya dan maskoko ikut kelas Hypnobirthing, dan di situ dibilang bahwa olahraga itu wajib untuk tetap positif, sehat dan siap menghadapi kelahiran. Baru deh dari situ nyari-nyari kelas prenatal yoga.

Kenapa prenatal yoga? Kenapa ga yang lain? Ya karena dulu banget waktu saya masih muda belia aka umur awal 20an, sempat ikut kelas yoga dan merasa enjoy, tapi setelah itu kenal sama yang namanya lari, jadi deh sok sok runner dan bye bye yoga hahaha.

Nah nyari kelas prenatal yoga yang jadwalnya bersahabat dengan pegawai kantoran itu agak ribet. Di Pro-V clinic itu ada kelas yoga, tapi nyoba dua kali booking, jadwalnya ga match terus -___- Sampai akhirnya temen ngasih referensi Nujuhbulan yoga studio. Nah yang ini ternyata jadwalnya cocok karena ada yang hari Sabtu siang. 

Setelah email-emailan, pilih paket, bayar deh. Kalo di Nujuhbulan, sebelum ikut prenatal yoganya harus ikut introduction classnya dulu. Baru habis itu ikut kelas prenatal yoga yang reguler. Di sini ketemua dua guru yoga, mba Tia yang juga adalah ownernya, dan mba Sinta yang juga merupakan doula. Trik supaya rajin ikut yoga adalah bayar yang paket! Hahaha, supaya ga sayang duitnya hehehe.

Nujuhbulan ini rame banget cin.. Kelas yang kapasitas 10 kadang sampe isinya 12 karena banyak banget ya yang hamil di sekitaran Bintaro hahaha. Kemudian mba Tia akhirnya nambah jam kelasnya yang tadinya cuma Sabtu doang jadi Sabtu dan Minggu. Nah habis itu jadi lumayan deh lega.

Nujuhbulan punya kelas Childbirth Educationnya, sayangnya ini kelas uda fully book sampe duedatenya si Bob, jadi ya ga apa-apa deh. Lagian kan uda ikut kelas Hypnobirthing nya bu Lanny juga. (menghibur diri aja sih ini hahaha)

Kemudian, memasuki minggu ke 30, saya dan suami memutuskan bahwa kita mau pake doula aja waktu melahirkan karena kalo menurut saya doula adalah orang ketiga terbaik yang bisa dipercaya dalam situasi panik. Saya langsung kontak mba Mila yang ikut ngasih materi pas kelas Hypnobirthing, eh ternyata jadwalnya cocok. Nah mba Mila ini ngajar yoga di proV clinic. Jadi setelah ngabisin pake di nujuhbulan, saya memutuskan untuk ikut kelas yoganya mba Mila.

Kalo di proV clinic, jadwal yoganya juga rebutan karena satu kelas cuma isi 6 orang aja dan harus reservasi, Akhirnya saya kesampaian juga yoga di pro V clinic pas week 35. Nah karena uda week 35, walaupun gerakan lebih dikit tapi capek banget hahaha.

Plus minusnya ya :

Kalo di nujuhbulan, kalo belum pernah yoga, ini kelasnya enak karena gerakannya walaupun banyak tapi ga gitu sulit sih. Terus ga harus booking, jadi dulu-duluan dateng aja buat dapet seat yang enak. Terus mba Tia atau mba Sinta nya santai orangnya. Kalau ada keluhan tinggal bilang, nanti dikasih tau gerakan yang bisa bantu ngurangin sakitnya. Minusnya hmmm paling jadi kurang privat, karena kan ada banyak orang jadi saya sih suka malu kalo mau berkeluh kesah hahaha. Tapi sejak kelas dibagi dua jadi lebih enak.

Kalo di proV clinic, karena bener2 cuma 6 orang, jadi treatmentnya lebih private. Sama doulanya kita ditanyain satu-satu apa keluhannya, terus di akhir sesi dikasih PR gerakan yang harus dipraktekin sesuai keluhan. Terus gerakan lebih dikit dari yang di nujuhbulan tapi bener-bener dicekin satu-satu huhuhu. 

Nah menurut saya sih kalo masih trimester 2 ikut kelas di proV clinic mungkin jadinya kurang seru karena kesannya "gitu doang", lebih enak di nujuhbulan karena lebih "keringetan", Tapi  begitu udah masuk week 30, kayaknya lebih cocok di proV soalnya lebih private dan mba Milanya juag sering ngasih teori-terori tiap gerakan, jadi gerakan emang lebih dikit tapi kita ngerti kenapa kita musti ngelakuin itu.


Demikian review saya soal dua kelas prenatal yoga yang saya ikuti. Semoga berguna :)

Tidak ada komentar: