Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Jumat, 23 September 2011

Lebih Baik Beda Agama daripada Beda Selera Musik

Judul di atas adalah kutipan dari Cini, teman kantornya Fikri yang ditulis di twitter. Pas baca itu, langsung aja saya bales kalau yang begituan ga laku di babehnya saya.

Hahahaha.

Tapi saya sepakat sekali. Selera musik menentukan kiblat. Chemistry nya pasti bakal lebih ada kalau pasangan kita punya selera musik yang sama. Selera musik yang sama artinya adalah ada kesamaan dalam memaknai suatu kondisi tertentu. Ada pengertian. Ada komunikasi tak terucap.

Selera musik saya apa? Itu agak sulit ya. Mungkin cenderung tidak punya jati diri. Hahaha. Tapi saya selalu suka grup musik band genre sejenis britpop gitu gitu lah. Oasis, Snow Patrol, Death Cab For Cutie, etc.

Maka saya masih menunggu. Orang yang bisa menikmati konser paduan suara, bisa loncat-loncat nonton konser Linkin Park, galau ngedengerin Mew, karaokean lagu jadul 80-90an dan ngerti band lokal aseli Indonesia maam Melbi, ERK atau Polem. Meminjam istilah teman SMP saya si VIci, tempat sampah : musik apa aja masuk.

Tapi biasanya kan kalo kita masang kriteria, dapetnya tuh suka ga sesuai. Ya ga masalah sih. Kalau cinta berbicara, penyanyi dangdut mungkin juga akan saya nikahi. Hahahaha.

Senin, 19 September 2011

The Tree Of Life - Semacam Review

Sudah duta tahun terakhir ini, tepatnya sejak putus dari Diddo, gw jarang banget nonton film. Tapi sejak beberapa bulan terakhir ini, gw dapet temen baru via fesbuk, namanya Fahim, mahasiswa IKJ, dan dia suka ngasih gw referensi film-film bagus. Kemaren malam, kita berdua nonton The Tree of Life. Dia ngasih nilai 9.25/10. Gw 8.5/10. Mungkin setelah nulis ini gw akan berpikir buat naikin nilainya jadi 9 juga. Hehehe.

Hmmm. Susah untuk mendeskripsikan film ini. Gw ga pinter cerita soal film, dan gw takut malah jadi spoiler. Kalau pingin tahu sinopsisnya, mendingan googling aja. Kalau ada yang mau nonton, saran gw sebaiknya jangan ketika kondisi badan lo sedang capek. Percayalah, film ini lebih dari sekedar film. Lebih.

Gw baca beberapa review soal film ini, dan salah satu kritiknya adalah betapa film ini sangat "kristiani". Tapi entahlah, gw sama sekali ga merasa demikian. Cuma karena ada ayat alkitab dan adegan di gereja, film ini jauh dari situ. Film ini memberi pertanyaan-pertanyaan dan jawabannya dibuat dengan sebuah visual yang sangat lirikal. Minim dialog, hanya bahasa tubuh, warna, bentuk. Jawabannya ada di sana, tapi penonton lah yang memilih. Ah, gw betul-betul tidak pintar mendeskripsikan poin ini.

Nah, kayaknya habis ini gw bakal nulis beberapa hal yang agak spoiler, jadi kalo males mending ga usah baca setelah ini. Gw mau menulis beberapa hal yang gw pikirkan ketika nonton ini.

Pertama. Lelucon. Gw merasa Mallick, sutradaranya, menampilkan lelucon tentang Tuhan dengan memperlihatkan penciptaan dunia yang menurut pemahaman gw adalah visualisasi teori big bang. Di sisi lain, dia menampilkan keluarga O'Brien dengan ke'kristen'annya. Kekristenan, yang berarti merujuk pada penciptaan Adam dan Hawa, bukan dinosaurus atau ubur-ubur. Paham ga di mana letak leluconnya? Hehehe.

Tuhan, di mana kamu?

Kedua. Surga. Gw juga merasa bahwa bagian paling akhir dari film ini, yang di pantai, adalah visualisasi akan surga.

Lagu pengiringnya berjudul "Agnus Dei", selalu dinyanyiin di gereja Katolik kalau misa hari minggu. Liriknya lebih kurang begini bunyinya :
"Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia, kasihanilah kami.
Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia, berilah kami damai."

Lagu soal pengampunan, dan dalam bagian itu, si Jack ketemu dengan keluarganya lagi dan adeknya yang udah meninggal, dan semua orang bahagia. Iman Katolik percaya bahwa semua orang akan diampuni dosanya oleh karena penebusan Yesus, anak domba Allah, dan setelah itu semua tinggal bersama di Rumah Bapa -- surga. Jadi bagi gw, bagian itu semacam visualisasi surga. Satu pertanyaan gw adalah : mengapa Jack di bagian itu adalah Jack yang tua, sedangkan keluarganya semua masih muda. Pasti ada maksudnya. Tapi ga ngerti apa.

I give my soul to you

Ketiga. Dinosaurus. Gw ga pernah nyangka akan bertemu dinosaurus di film ini. Lalu ada adegan di mana satu dinosaurus nginjek dinosaurus yang lain, tapi ga dibunuh, terus si dinosaurus gede ini pergi. Gw bener-bener ga ngerti maksudnya. Tapi adegan ini membekas banget di kepala gw. Mungkin ini soal belas kasihan. Atau mungkin soal teori evolusi? Bahwa yang kuat tidak selalu menyingkirkan yang lemah. Bahwa sebenarnya ada belas kasih dalam sebuah evolusi?

Manusia sekarang semakin rakus.

Keempat. Plot. Menonton film ini adalah masuk ke suatu zona yang tidak teratur waktu. Kemarin. Hari ini. Jutaan tahun yang lalu. Semua masuk begitu juga. Dan ketika gw menyadari ketidakteraturan ini, gw ingat seseorang pernah bilang "God is timeless". Gw ga punya alasan khusus mengapa gw begitu bergetar menyadari hal ini.

....

Kelima. Personal. Banyak sekali adegan yang sangat personal buat gw. Banyak pertanyaan dan narasi yang begitu sesuai dengan apa yang pernah gw pikirkan. Kalo gw nonton sendiri, gw rasa gw udah nangis. Tapi malam itu harga diri dan rasa ngantuk membuat gw ga nangis. Pas gw mau tidur, baru deh berasa getaran halus. Bertanya kepada tuhan tentang tuhan itu sendiri adalah sesuatu yang entah mengapa selalu membuat mata berkaca-kaca.

God is timeless.

Keenam. Ruangan kecil di atap. Nah kalo udah ada yang nonton, inget ga adegan Jack kecil manjat ke lantai atas, dan di ruangan kecil itu ada dia dan seorang laki-laki yang tinggi banget. Sama seperti dinosaurus. Gw ga ngerti apa maksud adegan itu, walaupun gw yakin pasti ada artinya. Gw cuma menebak-nebak si, ketika kecil sosok Tuhan itu begitu mudah dipahami. Seseorang yang luar biasa maha kuasa dan maha besar. Mungkin laki-laki itu sosok Tuhan. Tuhan yang hadir di tempat yang tersembunyi. Entahlah gw cuma menebak-nebak

Menjauh..

Ketujuh. Emosi. Pernah merasakan emosi meluap-luap ketika memikirkan Tuhan. Ketika marah dengan Tuhan. Atau malah emosi kosong? Film ini berhasil mengubah emosi menjadi gambar. Bagian paling berkesan bagi gw adalah ketika narasinya berkata betapa dia kehilangan Tuhan, dan betapa Tuhan terasa menjauh. Visual yang dipakai adalah ombak. Menjauh. Ketika gw nonton bagian itu. Rasanya magis.

Tree Of Life

Kedelapan, yang terakhir. Judul. Sejujurnya, gw masih belum nemu alasan yang kuat mengapa judul film ini adalah tree of life. Tebak-tebakan gw adalah karena film ini mencoba memuat hidup sebgai sebuah konsep dari alam semesta. Layaknya pohon, apa akar dari hidup, apa batang dari hidup, apa daun dari hidup. Dan jawabannya dilempar bebas ke penonton. Absurd. Jadi inget Fikri. Absurdity.

Errr....

Begitu selesai nonton ini, otak gw penuh. Ini sudah 24 jam sejak gw nonton dan masih banyak pertanyaan dan pernyataan memenuhi kepala gw. Agak absurd karena di satu sisi gw merasakan suatu kegembiraan. Pencerahan.

"You get wiser when you realize your parents flaw and still forgive them."

Ringan. Beberapa masalah yang sedang gw hadapi begitu serupa dengan film ini. Dan walaupun ga ada solusi eksplisit terpapar di film ini, ada beberapa hal yang meyakinkan gw bahwa apa yang gw lakukan sekaang adalah baik.

Di sisi yang lain gw merasa kelabu. Ada sisi gelap. Kontradiksi yang tajam. Kesedihan tanpa sebab. Seolah-olah film ini semacam mempermainkan perasaan dan akal sehat. Hmm. Sulit dipahami. Sulit.

***

Oke, setelah gw menulis ini, gw menyadari bahwa film ini memiliki dampak yang cukup dasyat bagi gw. Kalau disuruh nonton lagi, mungkin gw ga kuat. Jadi gwputuskan bahwa nilai dilm ini adalah 9.5 /10.

Sabtu, 17 September 2011

Orang Baik dan Orang Baik

Selalu senang kalau tiba-tiba dapat kabar bahwa teman saya yang adalah "orang baik" akhirnya menikah dengan "orang baik" juga.
Kesenangan yang agak beda tipis dengan iri sih. Hahahahaha.

Itu jauh lebih baik daripada tahu bahwa ada teman yang "tidak baik" menikah dengan "orang baik".

"baik" dan "ga baik" itu apa?
Nah ya itu, beda-beda. Kita sendiri punya peraturan sendiri mengenai justifikasi baik dan ga baik kan. Menurut saya itu ga salah, karena pada akhirnya setiap manusia dituntut untuk bisa memberi justifikasi sedemikian rupa sehinga dia kemudian bisa memutuskan sikap apa yang diambil untuk menanggapi justifikasi tersebut. Ya ga sih?

Jadi, sekali lagi, selamat buat teman-teman saya yang akhirnya menemukan tambatan hati, rekan seperjalanan yang adalah "orang baik". Tuhan memberkati! AMIN

Kamis, 15 September 2011

Bagaimana Mengatasi Sedih dan Marah

Sedih?
Cari zona nyaman. Tarik nafas, rasain emosinya, rasain sakit yang biasanya muncul di bagian dada, rasain gumpalan air mata yang tiba-tiba bisa muncul menggunduk di pinggir mata.

Marah?
Cari zona nyaman. Tarik nafas, rasain emosinya, rasain sakit yang biasanya muncul di bagian kepala, tasain badan lo tiba-tiba menjadi panas, tutup mata lo, bayangin ada seribu gelas kaca pecah di tangan lo.

Setelah itu ingatlah bahwa semesta bekerja dengan ajaib. Energi itu mengalir. Bahwa setelah energi buruk pasti akan ada energi baik. Semesta akan mengatur. kalau memang kita yang disakiti, mesti nanti ada obatnya. Ya pake iman sih. Pake iman bahwa ada kesetimbangan yang mengatur energi. Sebagian bilang itu yang namanya Tuhan.

Harusnya setelah itu kamu bisa mengendalikan situasi, tidak berbuat bodoh, dan tidak merusak suasana. Kalau tidak bekerja? Ya anggap saja proses belajar. Kalau gagal, masih ada kesempatan memperbaiki lagi. Semoga masih ada.

Rabu, 14 September 2011

Judge a Book by Its Cover

Bayang kan kamu adalah seorang agen real estate elit. Kamu sedang bekerja di kantormu ketika tiba-tiba seorang wanita muda dengan kaos, jaket coklat, celana jeans skinny (bermerek tapi) dan sepatu crocs buatan china masuk dan menyodorkan tangan. Si wanita ini mengaku-ngaku berasal dari perusahaan besar dan ingin bekerja sama dengan pihak pengembang tempat kamu bekerja.

Apakah kamu akan langsung percaya?
Apakah kamu akan berprasangka buruk bahwa si wanita ini paling hanya main-main, karena tampilan luarnya tidak memproyeksikan kemampuan finansial tertentu?

Hahahahaha.

Intinya, hari ini saya merasa dapat justifikasi dari sampul luar saja.
Tapi ya ga apa-apa sih. Saya juga sering menjustifikasi orang. Sering. Jago pula.
Hahahaha.
Karma.

Teori saya sih, dengan main justifikasi, seseorang akan merasa lebih aman tanda kutip. Lebih tinggi tanda kutip. Bermain tuhan lah gampangnya. Enak tahu, bisa bilang si A begini, si B begitu seenak jidat ga pake mikir. Tapi itu kalo justifikasinya salah, kasian si A dan si B kan ya kan.
Jadi, main justifikasi itu memang bikin merasa aman tanda kutip, tapi menyakiti tanda kutip orang lain juga.

Jadi moral hari ini adalah mari belajar untuk tidak menjustifikasi orang seenak jidat.
Gampang - gampang susah, tapi bukannya ga mungkin.
Yuk mari! :)

Selasa, 13 September 2011

Merah



Gw sukaaaaaaaaaaa banget warna kuku gw yang baru :):)

Gara-gara tiba-tiba nyadar kalau warna kuku gw menyerupai warna batu kalung yang lagi gw pake, gw langsung bahagiaaaaaaaa banget.

Iya, ini labil sih.

Btw, kuteks warna merah yang gw pake ini gw dapet gratis dari Skin Food Penang bulan Juli yang lalu. Katanya sih sekarang Skin Food udah ada di Jakarta. Gw belum pernah ke sana. Ntar kalau ke sana gw akan cari lagi warna-waran bagus :)



***

Manja

Hari ini itu seperti pecah.
Manja.
Cuma satu kata itu yang nempel di kepala gw. Sudah dua orang ngomong begini ke gw.
Manja.
Orang yang pertama ngomong begitu dua tahun yang lalu.
Orang yang kedua ngomong begitu hari ini.

Dulu. Dulu sekali waktu gw masih ga takut apa-apa, kayaknya gw jauh dari kata manja itu.
Tapi sekarang, ketika banyak hal yang bikin gw gentar, tanpa gw sadari gw menjadi seperti itu.

Jadilah gw marah-marah seharian.
Karena bener. Karena iya bener manja.
Karena ternya ada segelintir orang yang diberi tempe untuk dijadikan mental. Dan gw termasuk dari segelintir orang tersebut.

Seseorang pernah bilang kurang lebih gini. Pencapaian tertinggi sebuah jiwa adalah ketika jiwa itu bebas, independent. Dan ketika kita mencintai seseorang, maka dia kan menjadi ketergantungan. Oleh karena itu, cinta yang paling indah adalah dengan tidak mengungkapkannya, karena kita ingin orang yang kita sayang menjadi bebas. Ga bebas itu berarti manja bukan ya?

Hari ini mungkin gw ga sendiri. Mungkin juga ada orang-orang lain yang menemukan bahwa hari ini dia bukanlah yang paling tangguh untuk hidup. Dan bahwa ternyata sakit hati itu membunuh.
Beberapa orang bisa melewatinya dengan mulus.
Beberapa orang perlu pisau untuk melewatinya.
Beberapa orang bahkan ga pernah bisa sampai ke garis batasnya. Terpuruk.

Gw butuh pisau. Buat mematikan perasaan mungkin.
Hahahaha.
Tidak lucu sih.
Tapi tetap tertawa.
Palsu.