Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Jumat, 24 Desember 2010

Hadiah Natal

Bokap nyokap gw di natal tahun ini heboh banget nanya anak-anaknya mau hadiah natal apa.
Gw cuma ketawa-ketawa aja.
Hadiah natal?
Gw bilang ga ada.
Ya iyalah ga ada.
Karena apa yang gw mau ga akan mereka kasih.
Gw cuma mau pengertian dan penerimaan akan orang pilihan hidup gw.
Hal sederhana yang ga akan gw dapet.

Walau sebenarnya pengertian dan penerimaan mereka juga ga menjadi keharusan dalam sebuah hubungan.

Hahaha.
Natal tahun ini rasanya datar. Tidak usah cari penyebab. Natal setiap tahun dan jatuh tanggal 25 Desember saja itu sudah aneh. Mungkin karena manusian ingin mencari momen untuk merayakan saja. Gw muak dengan tradisi rumit dan keorganisasian yang dipaksakan. Datar saja. Dan kebencian. Natal tahun ini menusuk. Apakah Yesus senang dirayakan dengan konflik tidak penting di sekitarnya? Hahaha. Dan apa pula itu hadiah natal.

Hahaha. Ini tertawa satir. Gw lagi galau? Mungkin.
Benci dan cinta itu bedanya tipis banget. kayak sarang laba-labar berputar bikin pusing.

Dari tadi pagi gw cuma ingin memaki FAK! Fak itu dari kata fuck yang artinya bercinta. Gw heran kenapa aktifitas reproduksi dijadiin kata makian. Tapi mungkin vokal A dan konsonan K di belakangnya membuat sensasi ngomong FAK terasa enak. Kayak pisau nancep gitu.

Yesus lahir bukan dari hasil bercinta. Itulah keajaiban alam, dan itu membuat dia jadi TUHAN. EH atau kebalik TUHAN bisa jadi manusia tanpa harus pakai bercinta. Setelah dipikir-pikir kisah YESUS ini memang ga masuk di akal. Tapi kenapa gw harus peduli. Yang gw tahu dia berani memegang prinsipnya dan berani melawan yang ga masuk akal. Dia berani. Gw enggak.

Gw kadang merasa orang orang di sekitar gw belum tercerahkan. Tapi gw salah. Gw yang belum tercerahkan. Akal gw pendek, dan budi gw tumpul. Di akhir tahun ini gw cuma merasakan kebencian yang membunuh. Apakah kematian datang sebentar lagi? Bukan dalam konteks fisik, tapi secara batiniah. Kelabilan emosi gw perlahan-lahan membunuh nih sepertinya.

Hahahaha.. mulai melantur. Hari ini libur tapi gw masih kerja. Ada data yang harus ditarik dan internet rumah gw leletnya bukan main. Tapi gw sudah digaji, dan ya gw dikasih cuti.. Itu kan dua hal alasan gw kerja.

Gw butuh liburan. Gw butuh pantai. Sarwana sepertinya akan menjadi mitos. Sama serprti Ujung Genteng.

f
a
k

Kalau bokap nyokap gw baca ini mereka akan marah ga ya? Mungkin mereka akan marah. Tapi ini cuma tulisan dan huruf. Kalau marah? Ya sudah. Atau mungkin pura-pura ga baca. Lagipula gw sudah dua tiga. Hati dan perasaan gw punya gw semata. Bukan mereka.

dan sekali lagi... f
a
k!

[ ]

Senin, 13 Desember 2010

Janji Jalan Jalan

Teman-teman gw semangat jalan-jalan ke luar negri dengan tiket promo baik untuk akhir tahun ini maupun untuk tahun depan. Gw? Hmmm...

Gw berjanji ke diri gw sendiri. Sebelum gw menjelajah tempat-tempat berikut ini:
1. Wakatobi
2. Pulau Sempu
3. Lombok
4. Ujung Kulon
5. Ujung Genteng
6. Bromo
7. Green Canyon
8. Nias
9. Mentawai
10. Raja Empat (bener ga sih?)
11. Toraja
12. Karimun Jawa
13. Ubud
14. Flores!
15. Apalagi ya? Ada masukan?


Gw jangan jalan-jalan ke luar negri dulu! Target. Tadinya pingin janji ga mau nikah sebelum menjelajah tempat-tempat di atas ini. Tapi tampaknya janji macam itu terlalu heroik. Hahahaha. Kalau setahun tiga kali, berarti baru bisa nikah lima tahun lagi dong. Hahahaha.

Cuma mau nulis ini aja. Sebagai peneguh supaya tidak iri dengan kawan-kawan lain yang sudah melalang buana ke sana ke mari! Janji itu harus ditepati. Ayo Gita, tepati janjimu.
Akhir tahun ini : UJUNG GENTENG!

Minggu, 21 November 2010

Apakah Ini Pertanda Alam Tentang Masa Depan Pernikahan Saya dan Apakah Judul ini Nyambung dengan Isinya?

Undangan pernikahan menumpuk di sisi kanan televisi. Ada yang warna emas, coklat, biru, merah, ungu. Ini baru aja datang lagi yang baru, dikirim dengan jasa pengiriman JNE. Gaya. Tujuannya nama si babeh. Langsung dibuka dan dibaca.

Papa: "Temen kuliah papa mantu.Temen-temen papa udah pada mantu nih. Mustinya papa juga."

Pandangan semua mengarah ke gw. Adek gw pake acara ketawa. Sialan.

Gw: "Please deh pap.. Hari gini orang tuh nikah umur 30an kaleee. Masih lama."

Ini gw sebenernya ga yakin juga mau nikah umur 30. Kalo besok bisa nikah gw juga mau. Hahaha. Tapi cewek suka gitu. Yang di hati apa, yang keluar di mulut apa.

Papa: "Agree! Jadi kamu ngumpulin modal dulu ya, kamu nikah nanti pake uang sendiri."

Apvaaa? Kenapa kaitannya jadi duit?

Gw: "Papa. Please deh, aku kan anak cewek satu-satunya, masak ga mau dibantuin biaya nikahnya."

Hahaha. Sungguh gw tidak mengerti mengapa gw panik waktu babeh bilang gw kalo nikah pake biaya sendiri. Hahaha. Kalau dipikir-pikir gw ga harus panik juga kaleee.

Adek: "Ya elah mbak, gaji lo kan gede."

Sialan bener ini adek gw. Membuat suasana lebih dramatis. Hahaha. Tapi iya juga sih, gw juga pinginnya membiaya pernikahan gw sendiri. Tapi sekali lagi, cewek suka gitu. Yang di hati apa, yang keluar di mulut apa.

Gw: "Dibagi-bagi deh pap..."

Hahaha,tuh kan. Gw masih nawar. Mungkin ini ulah alam bawah sadar gw yang memiliki pandangan bahwa walaupun bisa tapi bukan berarti gw tidak boleh mencoba memanfaatkann kesempatan yang ada. Kalau alam bawah sadar gw seperti itu, oprtunis dan tidak mau rugi, mungkin bisa jadi di masa lalu gw saudagar kaya dari negeri cina.

Papa: "Ok. Agree."

Sip! Bagooos... Hahaha. Kesenangan macam apa ini?

Pembicaraan selesai. Semua kembali ke aktifitas seperti biasa. Hahaha. Cuman kan gw jadi mikir. Kalo misalnya gw mampu membiayai pernikahan sendiri tanpa bantuan babeh, harusnya berarti gw punya hak juga dong untuk secara mandiri menentukan ............

Ah udah deh, ga usah dipikirin sekarang. Semoga benar hidup masih panjang. Dan semoga benar apa yang gw yakinin sekarang. Amin!

Rabu, 17 November 2010

Kalau Hari Libur Bisa Nulis Panjaaaaaaang

Hari libur kali ini sungguh strategis :) Jatuh di hari Rabu, hari yang membagi hari kerja dalam satu minggu tepat di tengah. Suasana rumah kondusif, ada satu kaleng Pringles original dan Nu Green Tea, plus on line pake laptop! Hehehe. Frame adegan ini sungguh amat langka dalam kehidupan gw minggu-minggu belakangan ini.

Dalam minggu-minggu syalalala ini ada beberapa hal yang sempat tersirat di kepala gw untuk gw tulis di blog, tapi ga sempet-sempet. Jadi gw pepatkan saja dalam satu tulisan ini. Seperti lontong nasi isi ayam tanpa cabai. Entah apa hubungannya hanya ingin menulis lontong saja. Dan kenapa juga harus diberi penjelasan. Hahaha.


1. Ingrid Michaelson vs Matalinga

Ya ya ya, gw tahu mungkin gw telat tahu lagu-lagunya dia tante Ingrid. Tapi minggu kemarin, gw mennghabiskan waktu dengan mendengarkan Ingrid Michaelson. Lagunya enak, orangnya juga enak. Dia idola. Dia maha oke. Dia tidak berusaha menjadi cantik seperti orang kebanyakan. Dia menjadi keren dengan caranya sendiri. Suaranya keren. Lagunya sebagian besar bagus. Dan kalau tampi live, dia super keren!



Tapi secara gw mood-moodan, kekerenan tante Inggrid ini hanya berahan satu minggu. Minggu ini, gw jauh lebih tertarik mempelajari video klip SM*SH, NSG, dan Matalinga. Buat band yang gw sebutin terakhir, sumpah ya, lo harus liat klip ini kalo lo lagi merasa datar dan kosong. Begitu ngeliar vokalisnya, lo pasti akan langsung emosi jiwa pingin nabok, dan voila! Kekosongan lo hilang, tergantikan dengan emosi menggebu pingin nyate tuh vokalis Matalinga, terus dikasih ke kucing soalnya ga enak banget rasanya. Hahahaha..




2. Konser!

Yey yey, setelah sekian lama, tadi jam empat sore gw bantuin choir salah satu temen gw konser amal di gereja gede banget di Kemayoran. Lagunya cukup panjang. Te Deum - Haydn. Lagu ini sekarang seperti terjebak di otak gw. Keulang-ulang terus.



Choir yang gw bantu ini komposisi dan kulturnya beda dengan choir choir yang pernah gw ikutin sebelumnya. Orang-orangnya tepat waktu :) Suasananya ok. Secara kualitas sih kalo diliat personal ga segitu-gitunya. Tapi nyanyi bareng mereka itu menyenangkan deh. Tadi pas habis selesai konser, gw dapet uang transport! Yey yey.. Hihihihi.. Merasa senang sekali dapet duit transpot karena........

3. GW BOKEK!
Secara finansial, minggu ini adalah fase paling menyedihkan! Gw ke atm tadi malam dan ngambil duit dan.... GA BISA! Hiks hiks. Gw baru inget kalo mulai bulan ini gw mengikuti saran salah satu temen gw untuk bikin tabungan berjangka. Jadi setiap bulan, sekitar 45 % gaji gw akan segera dipotong, dimasukan ke dalam sebuah akun untuk kemuudian diambil di tanggal yang sudah disepakati oleh saya dan bank-nya, yaitu bulan April 2011. Nah, jadinya harusnya pola konsumsi gw dikurangi kan. Ini malah banyak pengeluaran tak terduga. Oh mamen, tanggal 25 terasa masih lamaaaaa....

4.Kerjaan gw mulai terlantar
Haduh, ini entah karena gw mulai jenuh atau apa, gw mulai sering membuat kesalahan-kesalahan kecil yang bodoh. Lupa sms, lupa follow up, lupa fotokopi. Dan gw mulai bosan dengan suasana kantor. Pinginnya jalan-jalan, main, lalalala, lililili.. Hahahaha... Jangan dulu Gitaaaaa!! Kalo dulu gw punya SEMANGAT BELAJAR TINGGI, maka sekarang gw harus mulai membakar SEMANGAT BEKERJA TINGGI!! Tapi gw mulai kepikiran ini sih. Jangan-jangan gw mulai jenuh karena gw punya obsesi...

5. JADI ENTREPREUNER!
Iya nih, gw harus jadi entrepreuner. Harus mandiri. Ga boleh jadi karyawan selamanya.
Mandiri.. mandiri.. mandiri yang kata sifat, bukan nama bank! Hahaha. Kalo kita bisa mandiri secara finansial, kita bisa lebih tenang menjalani hidup. Tapi kata temen gw yang udah jadi entrepreneur beneran, kalo mau usaha, gw harus bener mantengin itu usaha gw tiga tahun non stop. Ga bisa tuh yang namanya ngasih duit ke orang, terus biarin diputer. Butuh totalitas! Hmmmm..
Gw liat gimana nanti deh. Mugnkin sekarang gw investasi di bank aja, biar duitnya muter. Hahahaha.. Gayaaaa...


Udah ah, ini tulisan panjang bener. Ga pa pa, mumpung libur dan bisa online leluasa pakai laptop kesayangan Acer Travelmate 6291 yang softwarenya bajakan jadi ga bisa masang wallpaper sesuka hati. Hihihihi.

Selamat hari Rabu, besok Kamis, lusa Jumat, terus Sabtu, Minggu, Senin, Selasa, Rabu terus Kamis lagi dan itu adalah tanggal 25 dan artinya saya GAJIAN! Yey yey.. Hahahaha..

Rabu, 10 November 2010

Hari Ini

Mencoba belajar woles..
Hidup untuk hari ini.
Hepi untuk hari ini.
Mencintai untuk hari ini.
Membenci untuk hari ini.
Besok ceritanya kan lain lagi.

Hahaha, bisa ga begitu?

Sabtu, 30 Oktober 2010

Gen Gen Gen Gen Dut Dut Dut Dut

Tadinya saya pikir saya tidak akan masuk kategori orang yang memikirikan dengan sangat bentuk tubuh saya. Tapi di usia saya yang ke dua puluh tiga ini saya SALAH.

Hahahaha..

Teman-teman kantor saya hmmm, apa ya istilahnya.. Ini mungkin: memiliki minta khusus seputar berat badan dan cara-cara untuk mempertahankan badan dalam kondisi ideal baik bentuk maupun berat. Hahaha.

Sudah ada banyak cara yang saya tahu untuk itu. Mulai dari minum air lemon, makan buah terus menerus selama tiga hari untuk detox, tidak makan nasi kalau malam, nge-gym rutin, jogging tiap pagi. Awalnya saya cuek. Tapi lama-lama terpengaruh juga. Kalau saya berkaca, saya suka mengeluh. Ini kenapa lemak ga mau pergi, ini kenapa paha saya semakin besar, ini kenapa perut semakin montok, pantat apalagi. Hahaha. Makin semok.

Iya sih, kalau ditinjauh dari segi kesehatan, kalau kita makannya sembarangan dan ga rutin olahraga, memang banyak penyakit yang bisa datang ke tubuh kita. Jantung lah, ginjal lah, kanker lah, yang bilamana hal hal tersebut betul terjadi di tubuh kita, akan menggiring kita ke kerugian moriil dan materiil. Uang hilang, kebahagiaan melayang (*lebay). Kita sebagai manusia pasti tidak mau hal itu terjadi. Saya jadi bertanya-tanya, apakah itu kodrat bahwa manusia takut jatuh miskin dan takut mati?

Tapi bagi saya, masalah perdietan dan menjaga kesehatan ini lebih fatal kalau dilandasi oleh alasan harga diri. Maksudnya? Maksudnya gini. Siapa sih yang ga seneng kalo tiba-tiba ketemu orang dibilang "woooow, lo kiurus banget sekarang.. GILA.. kece abis lo..." Seneng kan kan kan? Tapi coba, kalo tiba-tiba ada yang lama ga ketemu bilang :" Ya ampuuunn,,, bulet ya sekarng..." atau ini misalnya "GITA! LO kok sekarang GENDUT???" . Tidakkah itu menggoncang iman? Hahaha. Gendut = jelek = ga bisa pake sembarang baju = minder . Itu ekuasinya, walau tidak berlaku secara umum di semua wanita.Walaupun di beberapa kebudayaan, wanita yang dianggap OK adalah wanita yang berbadan subur, bukan kurus kerempeng, tapi sepertinya otak orang-orang sekarang bener-bener di set bahwa CANTIK = KURUS, sehingga GENDUT = jelek.

Jadi apa maksud tulisan ini? Entahlah saya juga sedikit agak bingung. Hari ini saya melakukan yoga setelah enam bulan libur dan rasanya capek sekali dan saya merasa GENDUT. ITU TOLOL SUPER TOLOL dan saya sedang berusaha mendoktrin diri saya bahwa pandangan saya itu TOLOL SUPER TOLOL. Ayo ibu Gita, dunia ini begitu luas, lebih luas daripada urusan diameter lemak di perut Anda atau ukuran baju anda yang transformasi dari S ke M.

Dan coba liat baik-baik morfologi kata GENDUT. Terdiri dari GEN dan DUT.

GEN, artinya genetik, generasi, apalah itu. Apa yang ada dalam tubuh anda, itulah pemberian yang mahakuasa. Stop complaining, live with it.

DUT, berasal dari kata DANGDUT. Lihatlah penyanyi dangdut, walau perut bergelambir, tapi mereka tetap ceria mengenakan baju mini bergoyang seksi menikmati hidup. Jadi nikmatilah hidup anda laksana penyanyi dangut di atas panggung!


Selamat pagi dan hepi wiken!! :)

Kamis, 14 Oktober 2010

Run - Snow Patrol



I'll sing it one last time for you
Then we really have to go
You've been the only thing that's right
In all I've done

And I can barely look at you
But every single time I do
I know we'll make it anywhere
Away from here

Light up, light up
As if you have a choice
Even if you cannot hear my voice
I'll be right beside you dear

Louder louder
And we'll run for our lives
I can hardly speak I understand
Why you can't raise your voice to say

To think I might not see those eyes
Makes it so hard not to cry
And as we say our long goodbye
I nearly do

Light up...

Slower slower
We don't have time for that
All I want is to find an easier way
To get out of our little heads

Have heart my dear
We're bound to be afraid
Even if it's just for a few days
Making up for all this mess

_______________________

Dengerin lagu ini, saya langsung ingat hubungan saya dan pacar saya yang sekarang. Saya masuk fase gamang. Hubungan tidak masuk akal. Itu menurut saya. Beda agama, beda kelas sosial, beda gaya hidup. Tiap hari, ini yang terus menerus saya pikirkan. Dia juga sepakat kalau hubungan ini tidak masuk akal. "Iya, emang ga masuk akal. Di dunia ini yang masuk akal cuman yang ga masuk akal." Itu katanya.

Saya takut. Kadang yakin ini benar, tapi beberapa menit kemudian merasa tidak pasti dan merasa semuanya salah. Gamang. Gamang sekali. Lima bulan bukan waktu yang sikat, dua puluh tiga bukan lagi usia syalala walau saya masih ingin foya-foya. Tapi apakah harus selalu menyenangkan semua orang? Bagaimana dengan kebahagiaan saya sendiri? Dan bagaimana dengan makna dari hidup itu sendiri?

Malam ini saya ingin lari jauh. Dan ya saya butuh dia. Untuk tetap menjadi manusia yang merasa. Untuk tetap waras dan tetap benar-benar hidup.


Rabu, 13 Oktober 2010

Bastian

Sore ini dapat sms bahwa teman sebangku saya waktu smp kelas dua meninggal dunia. Bastian namanya.

Membaca sms itu saya langsung merinding. Waktu kelas tiga smp atau satu sma, saya lupa tepatnya, Bastian divonis gegar otak. Setelah itu, menurut kabar dari teman-teman yang masih tinggal di Medan, dia sakit-sakitan dan sempat cuti satu tahun untuk pengobatan dan operasi. Gegar otak yang dialami Bastian disebabkan benturan keras. Walau tidak pasti, tapi saya dan teman-teman kelas dua saya yakin, penyebabnya adalah pukul keras dengan penggaris kayu papan tulis yang diterima Bastian dua kali berturut-turut dalam satu hari yang sama oleh dua guru yang berbeda waktu kelas dua smp.

Iya. Saya kurang begitu mengingat kejadian detilnya. Yang saya ingat, ada suatu hari di mana Bastian dipukul kepalanya dengan penggaris kayu oleh guru fisika, Pak Simarmata, lalu setelah itu di jam pelajaran yang berbeda oleh guru elektronika, Pak Bangun. Kalau ditanya penyebabnya apa, saya bahkan lupa kenapa. Yang jelas ketika pemukulan terjadi, suasana begitu mencekam. Suara nyaring persentuhan kayu dan tengkorak begitu menyakitkan. Kejadian itu tepat di samping saya. Kata salah satu teman saya, saya sampai menangis.

Saya bertanya-tanya, bagaimanakah reaksi kedua guru saya kalau tahu bagaimana dampak dari pukulan mereka ke Bastian? Dan kalau mengingat masa-masa smp dulu, begitu banyak hukuman fisik yang dianggap "wajar" diterima oleh anak-anak sekolah.

Sms ini memaksa saya untuk mengingat-ngingat lagi apa penyebab dua guru saya itu memukul Bastian. Ingatan yang muncul kemudian membuat kepala saya sakit. Saya bongkar lemari saya dan saya buka kotak "ajaib" berisi surat-surat cinta yang pernah saya terima waktu smp. (Gini-gini waktu smp saya laku :|) Surat Bastian ada di situ.

Ya, dulu di jaman-jaman satu bangku dengan Bastian, dia pernah "nembak" saya. Tapi secara saya tidak suka, saya jadi sewot sama dia. Pernah liat anak perempuan centil yang disenggol dikit udah misuh misuh ga karuan. Itulah saya dulu. Dan seingatan saya, dari dua pukulan di kepala yang diterima Bastian, satu di antaranya adalah karena saya misah misuh gara-gara hal tidak penting yang Bastian lakukan, entah itu apa. Misah misuh saya terdengar si guru, sang guru datang, marah marah, dan "plak...". Pukulan terjadi.

Saya yakin tidur saya tidak tenang malam ini. Akan sangat tidak tenang. Waktu smp, saya bukan orang baik. Saya bawel, jutek, nyebelin deh pokoknya. Terhadap Bastian, sejauh yang saya ingat, bisa dibilang saya bersikap tidak terlalu menyenangkan : jutek, cerewet, kerjanya marah-marah melulu. Dan kalau mau dicari siapa yang salah akan kematian Bastian ini, saya akan dengan sukarela mengajukan diri. Kalau saja saya tidak misah misuh ga penting, mungkin ga begini. Mungkin.

***
Kekerasan dalam pendidikan mungkin semacam seleksi alam. Ada yang kuat menerimanya, ada yang tidak. Sebagian beranggapan kekerasan menjadi semacam "alat" untuk menciptakan ketertiban dan kepatuhan. Tapi di lain sisi, ada berapa banyak korban macam "Bastian"? Saya cerita ke ibu saya soal ini, ibu saya balik bertanya "Kenapa kamu ga ngadu sih waktu itu?". Saya diam.

Mungkin karena waktu itu kami cukup berhasil terkungkung tirani pendidikan dan percaya bahwa kami dihukum karena kami salah. Mungkin karena kami tidak mengerti bahwa dipukul oleh guru adalah bentuk kekerasan yang bisa saja melanggar hukum. Mungkin karena kami tidak mengerti bahwa berbicara, tertawa ngakak, mengeluarkan pendapat dan menjadi diri sendiri adalah HAK kami sebagai anak, bukan sesuatu yang salah atau pun nakal.

Oiya, lupa bilang. Smp saya ini konon katanya adalah salah satu smp terbaik di kota saya tinggal.

***

Bastian, saya cuma bisa berdoa supaya kamu menerima yang terbaik. Apa pun itu. Saya minta maaf. Maaf karena jadi teman sebangku yang cerewet jutek dan sentimen.
Selamat jalan Bastian.

[ ]

Rabu, 29 September 2010

Pandangan yang Aneh tentang Pertanian di Mata Salah Satu Pendidik Saya

Jadi ini pengalaman saya waktu tingkat empat ketika mengambil kuliah "Kewirausahaan dan Pengembangan Enterprais." Waktu itu kami disuruh memilih sebuah usaha untuk dibuatkan bussiness plannya.

Salah satu teman saya dengan semangat mengusulkan tentang usaha pengelolaan perkebunan dan usaha hasil bumi. Ketika dosen saya membaca usulannya di lembar usulan judul, beliau langsung memberikan sebuah pernyataan yang sangat mengusik saya.

"Saudara, usaha hasil alam atau pertanian dan perkebunan itu sama sekali tidak ada prospeknya. Itu sangat tergantung dari belas kasih alam. Tidak ada tantangannya sama sekali. Ganti dengan tema yang lain."

Otak saya yang sudah hampir tertidur di pojok ruang kelas langsung bangun dan saya menatap dosen saya itu lekat-lekat. Apa saya tidak salah dengar? Usaha pertanian tidak menarik sama sekali? Tapi kan kita ini negara agraris yang artinya sebagian besar sumber daya alam dan mata pencaharian rakyatnya ada di sektor pertanian? Apa saya tidak salah dengar?

Iya, saya tahu. Saya ini mahasiswa teknik yang dididik untuk berurusan dengan mesin dan sistem kelola industri yang tidak bersentuhan dengan pertanian. Saya juga buta soal masalah pertanian atau perkebunan karena memang bukan itu lingkup pembelajaran saya. Tapi apa benar paradigma yang diajarkan dosen saya, bahwa usaha di bidang pertanian itu tidak berprospek karena mengandalkan belas kasihan alam?

Kejadian itu sudah satu tahun berlalu. Saya sekarang sudah bekerja juga. Dan ternyata memang benar begitu keadaannya. Berkarier di bidang pertanian memang identik dengan sesuatu yang tidak berprospek. Tidak berprosepek artinya tidak menarik. Tidak menarik artinya sepi peminat. Sepi peminat artinya kecil ruang untuk improvisasi. Dan mungkin itulah mengapa pertanian kita tidak maju. Karena pertanian ternyata mengalami diskriminasi bahkan dari lembaga akademik. Pertanian tidak berprospek.

Saya tidak tahu apakah kata berprospek itu sama halnya dengan sukses. Punya uang banyak, punya mobil, punya baju bagus, punya telfon genggam terbaru. Tapi apakah itu semua yang dikejar dalam hidup? Apa artinya itu semua kalau akhirnya kita gagal menumbuhkan padi di tanah sendiri?

Saya percaya sistem pertanian yang baik akan memberikan suatu lingkungan dengan daya dukung hidup yang baik. Sistem pertanian yang baik memungkinkan penemuan penemuan dan inovasi di bidangnya sehingga daerha-daerah yang krisis pangan dapat pelan-pelan mengatasi masalah pertaniannya. Kalau begitu dari mana mulainya?

Kita punya Institut Pertanian Bogor. Saya yakin di sana sudah ada banyak ide tentang hal ini. Kita juga punya banyak universitas dengan fakultas pertanian. Saya yakin kader-kader petani modern yang pintar dan inovatif sekarang sedang bergula tentang hal ini. Kalau bukan petani, harus bagaimana dong? Mungkin bisa dimulai dengan berhenti mendukung pembangunan yang merugikan daya dukung lingkungan akan pertanian. Jangan mau investasi di kompleks perumahan atau vila atau apartemen yang dibangun di atas lahan-lahan yang harusnya dipakai untuk pertanian. Saya sendiri sebenarnya juga masih meraba, siapa yang harusnya bisa menyelesaikan masalah ini. Siapa yang bisa menghilangkan jarak yang amat besar antara kita dengan petani. Petani itu identik dengan kemiskinan. Kenapa ya? Lama-lama komunisme mulai masuk akal deh. Hahahaha.

Dari tadi cuma ngoceh, soal ini memang apa yang sudah saya lakukan? Hahaha, saya masih mengawang-ngawang. Tapi saaya masih punya cita-cita. Saya harus punya sawah sendiri. Saya harus belajar bertani. Kakek saya petani, masak saya tidak mengerti apa-apa. Saya tidak mau larut dalam diskriminasi pertanian yang diberikan oleh dosen saya itu. Dan mungkin kalau tua nanti, saya mau menghabiskan sisa usia saya dengan bertani. Hihihihi.

Tulisan ini akan saya tutup dengan lirik lagu tentang petani yang dulu kerap diputar di TVRI. Cermati liriknya. Membayangkan kalau profesi petani tidak diminati lagi bukankah sama saja dengan menyusun rencana bunuh diri. Hahaha. Sarkas. Tapi memang begitu kan. Semoga diskriminasi itu tidak berlanjut selamanya.

Nasi putih terhidang di meja.
Kita santap tiap hari.
Beraneka macam hasil bumi.
Dari manakah datangnya?
Dari sawah dan ladang di sana.
Petanilah penanamnya.
Panas terik tak terasa, hujan rintik tak mengapa.
Masyarakat butuh bahan pangan.
Trimakasih Bapak Tani. Trimakasih Ibu Tanii.
Jasamu sungguh mulia!

[Tulisan ini sempat di post di sini]

Kamis, 16 September 2010

Diskriminasi Saos

Dan ini hal kecil yang bisa menghilangkan mood makan.

Kalau ke restoran fastfood, terus saos yang disediakan secara bebas (baca: ditaruh di tempat khusus yang tinggal dipencet kalau mau ambil) adalah saos sambel. Sedangkan kalau mau saos tomat harus minta ke mbak mbaknya. Iya kalau lagi sepi, kalau lagi rame, musti ikut ngantri juga. Udah gitu kadang begitu udah dikasi, dikasih cuma sedikit, cuma dua bungkus. Terus kalau minta tambah, si mbaknya jutek gitu seolah-olah bilang "lain kali bawa saos sendiri ya dek dari rumah". Aga lebay tapi itulah yang saya rasakan.

Huaaaaa... Manusia yang tidak bisa makan pedas kayak saya kan juga punya hak untuk bisa mencet-mencet itu wadah saos dan mengambil saus tomat sebanyak yang diinginkan sesuai selera saya.

Diskriminasi. Tidak adil. Ga suka!

Selasa, 14 September 2010

Sebuah Pagi Lagi di Pusat Jakarta

Daster tipis mendekati transparan itu melorot sampai pinggang ketika pemiliknya bangun. Menguap sambil mencari-cari telfon genggam, ia mersakan sakit sekujur tubuhnya. Sudah jam enam lima puluh sembilan menit. Jam delapan ia akan berangkat ke kantor, ia berjanji pada dirinya sendiri.

Lantai rumahnya terasa berdebu. Sudah tiga hari tidak disapu ataupun dipel. Ya ya, nanti malam pulang kantor akan dipel, ia berjanji lagi pada dirinya sendiri. Sambil membuka lemari mengambil gelas dan menyeduh sekantong sereal ginseng, dilihatnya bak cuci sudah penuh dengan piring dan gelas kotor. Sebelum berangkat ke kantor akan dicuci dulu, ia kembali berjanji pada dirinya sendiri. Lalu cucian menggunung. Ah, harus segera di laundry.

Lima belas menit berlalu. Kini rambutnya basah sehingga bagian belakang kemeja warna pastelanya terlihat transparan. Warna tali behanya yang hitam mengudara lewat partikel. Hari ini dia memakai push-up bra. Tapi tidak berefek banyak juga. Badannya yang montok mengarah ke gemuk sudah membuat payudaranya terlihat besar.

Sebuah ilustrasi fisik yang bila dipikir-pikir tidak perlu. Lalu kenapa kalau gemuk atau kurus, bukankah manusia akan dihormati setelah melihat kunci mobil atau blekberi atau merek Zara atau apapun itu selama adalah barang kelas satu. Tidak apa tak punya pembantu asal tinggal di apartemen beken. Masih lebih intelek karena kan apartemen memang bukan untuk manusia yang butuh pembantu.

Hahaha. Itu tidak di Jakarta. Apartemen itu perangkat strata sosial. Hanya yang berada mampu beli apartemen. Itu pun masih harus pakai pembantu. Padahal konsep apartemen ya untuk hidup hemat tanpa pembantu. Karena di luar negeri, bayar pembantu itu suatu kewajiban mewah. Mewah karena begitu mahal upah bulanannya. Apartemen untuk hidup berhemat. Di sini? Sudah punya apartemen masih pakai pembantu. Bayar pembantu lebih murah ketimbang beli hape baru. Cih.

Janji mencuci piring menguap ketika lamunannya buyar pukul delapan lewat lima menit gara-gara pesan singkat masuk ke layar seluler.

“Di mana woy? Presentasi kita hari ini”

Dia melangkah agak cepat memakai sepatu hak lima senti dan menjinjing tas ransel isi komputer. Sambil mengunci pintu ia berdoa semoga hari ini hujan sehingga semura orang telat datang ke kantor dan presentasi dibatalkan.

Membosankan. Sangat. Ya ya ya, sekali lagi pagi yang membosankan di Jakarta. Selamat bekerja kembali! Bekerja untuk entah apa. Digit rupiah untuk baju sepatu celana liburan apa pun itu yang dianggap parameter sukses. Manipulasi sukses ala masyarakat umum demi nama baik. Budak baju bermerek atau gaya hidup masa kini. Dia sudah terjebak lingkaran setan itu. Hahaha. Mari tertawa satir untuk diri sendiri.

Mata yang kosong ketika memandang layar komputer atau tumpukan kertas laporan keuangan.Mata yang nyala ketika slip gaji diterima.Mata yang buas untuk mid-night sale.Mata yang tajam ketika pamer baju baru secara halus.Mata yang kesal mendengar cerita liburan manca negara.Mata yang tertutup membaca berita busung lapar.

Haruskah ia menyalahkan Jakarta? Jakarta mungkin harus ditelan air pasang. Energi paginya beracun, membuat orang lupa ada matahari pagi di sebuah gunung atau laut. Ribuan ton sampahnya memakan manusia lain. Sarang tikusnya luar biasa besar ada di senayan. Lalu manekin manekin di mall lantai mengkilap, lalu pengemis-pengemis bermental ular kobra, manusia gerobak berhati serigala, pejabat berhati tumpul, pekerja kantoran berkacamata kuda. Tidak ada manusia normal di Jakarta. Jakarta harus ditelan air pasang.

“Teeeetttt”

Suara klakson busway mengusir pengendara motor. Pikiran si pemilik-daster-tipis-melorot-sampai-ke-perut-yang-sudah-berganti-menjadi-satu-set-baju-kerja-mahal-yang-dibeli-saat-diskon kembali ke bumi. Kembalilah ke realita. Janji menyapu dan mencuci piring tiba-tiba hinggap lagi di kepalanya. Rasa marah ditelan deru kopaja. Tiba-tiba dia kangen pacarnya.

[ ]

Senin, 13 September 2010

Pasangan Absurd

Jadi mau dimulai dari mana?

Bagaimana kalau dimulai dari hatimu?

Hey kita harus terlihat keren. Seperti Sid dan Nancy. Seperti Radit dan Jani. Jangan belum-belum dimulai dari hati dong. Ga keren

Hehehe. Ok kakak. Jadi bagaimana kalau dimulai dari jendela dan segelas soda?

Setelah jendela dan segelas soda, lalu unicorn dan pegasus serta sabuk nebula.

Hmmm.. Antimo! Antimo! Nanti kita mabuk galaksi!! Terus kamera polaroid dan rumput. Aku naik unicorn. Kamu naik pegasus. Ayo!!

Oke. Kamera polaroid ide yang bagus. Jangan DSLR. Kita kan bukan ABG. Tenang, saya tidak mabuk galaksi, cuma mabuk selangkangan.

Bulu pegasus memang bikin gatal selangkangan. Aku bawakan caladine ya. Kita ke toko buku tidak? Kan buku jendela dunia..

Hahaha. Buku jendela dunia. Itu jaman kapan, Gita? Jaman sekarang udah ganti. Twitter jendela dunia.

Kalau twitter jendela, facebook pintunya, youtube tivinya, maka blekberi rumahnya! Ayo ke penghulu! Siap nikah bermodal rumah!

Iya. Jaman sekarang jaman elektrik. Semua boleh digital asal hubungan seksual tetap analog. Yuk ke penghulu!

Harus penghulu berskype! Kan kita terpisah jarak tiga ratus ribu lima puluh menit pesawat udara. Eh, kita mau piknik nebula atau ke penghulu sih?

Ke mana saja. Asal hubungan seksual tetap analog. Haha. Tidak lucu kalo desahan kamu ternyata lipsync. Nanti orgasme artifisial.

Sudah malam. Jangan memancing di air keruh. Intercourse analog kita belajar bersama nanti di malam pertama. Semoga ada. Ini doa.

Git, udahan yuk kita kayak topeng monyet. Ditontonin Olga sama Ndigun! Hahahaha.

Ya, kan aku topeng kamu monyetnya.

Yuk cari lapak lain. Yang ga ada orang. Di sini rame. Maklum masih suasana lebaran. Kita cari suasana sempitan aja yuk!

Ok. Udahan deh di sini. Sampai ketemu di mimpi. Cuma sebatok kepala. Cukup sempi kan?

Okay ditamatkan sementara. ingat! Imaji kita harus tetap terlihat keren. Ya sudah kamu tidur, aku curi roti, selamat tidur unyuu!

siap jenderal! Curi roti yang cokelat keju. Unyuuu juga ya kamiuuuu..!

Sensasi Magis Yang Aneh

Bukannya saya orang yang fanatik dunia klenik, tapi memang ini aga aneh.

Beberapa waktu yang lalu saya menulis dongeng aneh berjudul "Putri Sa Menjelma Kawah Merah". Entah mengapa saya menulis itu. Tapi seperti ada kerinduan untuk masuk ke dalam dongeng-dongeng dan cerita aneh di luar logika. Saya suka membaca cerita epik. Seperti saya suka novelnya Rm Mangun yang judulnya Rara Mendut. Saya suka untuk tahu sejarah purbakala lewat sastra. Dan saya suka novel yang mengangkat tokoh pewayangan atau legenda-legenda daerah.

Saya menyesal loh dulu tidak suka dengan pelajaran sejarah. Karena semakin tua, kalau dipikir-pikie, mengetahui sejarah itu menyenangkan. Mungkin karena setelah mencari hal-hal duniawi dan terpenuhi, pasti ada kebutuhan manusia untuk bisa mengetahui asal muasalnya. Kebutuhan rohani. Atau ya mungkin cuma semata-mata karena ada tali imajiner saja. Tali imajiner yang membuat seseorang begitu penasaran dengan masa lalu.

Melanjutkan cerita. Iya, setelah menulis dongen aneh bin ajaib itu, beberapa hari kemudian saya dipertemukan dengan paket novelnya Ayu Utami yang judulnya Bilangan Fu dan sekuelnya yang saya lupa apa judulnya. He, ternyata novel itu isinya juga dongeng-dongen gitu. Ada soal Sangkuriang, Gunungwatu, Nyai Rara Kidul, lalu ada Babad Tanah Jawi. Saya senang :D

Ada misteri menyenangkan di situ. Maksudnya, dongeng itu kan sisa-sisa informasi masa lalu yang ditransfer ke masa kini lewat sastra. Tidakkah itu sungguh magis. Informasi masa lalu itu melompati logika. Magis. Menjungjung langit sekaligus menjunjung bumi.

Ngomong-ngomong lagi, tau tidak kalau fosil manusia yang ditemukan di Indonesia salah satunya itu kan Homo Sapien Wajakensis. Itu di desa Wajak. Desa Wajak itu di kaki gunung Wilis. Dan kakek saya itu orang gunung Wilis asli. Saya merasa ketertarikan saya akan masa lalu dan hal-hal magis itu ada kaitannya dengan darah saya. Mungkin reinkarnasi benar ada. Mungkin ketertarikan saya ini karena saya adalah reinkarnasi dari orang di masa lalu yang memiliki rahasia.

Hahaha. Apakah yang sedang saya bicarakan. Saya tidak tahu. Tapi inilah. Saya sedang menikmati sensasi magis mengalir. Hihihi.

Sabtu, 04 September 2010

Membaca Garis Hidup Sesuai Angka Kelahiran

Setelah sekian lama, gw akhirnya ikut kuis ala facebook nih. Bukan kuis sih, tapi analisa kepribadian menggunakan angka kelahiran. Angka kelahiran itu artinya jumlah akhir dari angka yang menyusun tanggal lahir gw.

Tanggal lahir gw 11-07-1987
1+1+0+7+1+9+8+7=34=3+4=7
Angka Garis Hidup = 7

Dear Gitaditya Witono, Angka Garis Hidupmu adalah 7, yang artinya:

Mereka yang angka garis hidupnya 7, berjiwa damai dan penyayang,
--> Hmm okeh, gw memang ga suka berantem. Dan gw suka menyayangi kok :p

tapi analitis dan tidak terlalu terbuka.
--> He.. iya sih, gw ga begitu suka blak-blakn mengemukakan pendapat kalau gw ga nyaman dengan lawan bicara. Analitis? gitu ya?

Kekuatan hebat dalam diri Anda terlihat pada dalamnya cara berpikir,
--> Ahahaha... saking dalamnya berpikir, lama banget ngasih keputusan. Hahaha. Tapi engga juga sih. Untuk beberapa hal, gw suka ga pake mikir.

Anda selalu mengumpulkan pengetahuan baru dalam setiap hal yang Anda temukan.
--> Ini sepertinya bukan gw deh.. Gw kan pemalas. Hahaha..

Seorang intelektual, ilmiah, dan selalu mencari ilmu, Anda tidak akan menerima begitu saja sebuah pandangan tanpa mengetesnya dan memperoleh konklusi sendiri".
--> Hehehe.. tergantung sih, kalo dari orang yang gw percaya sih telan mentah-mentah. Tapi gw suka polos. Kalo dikasih tahu ya percaya itu yang bener. Beneran deh.

Hahaha.. kuis yang ini kurang ok nih. Tidak puas gw. Hahaha. Mendingan kuis kepribadian menurut rumah. Hihihihi

Jumat, 03 September 2010

Lebaran sebentar lagi..

Irama hidup gw benar-benar sedang tralala trilili syalala. Pulang kantor ga tentu, begitu sampai rumah langsung blas.. tidur pulas. Bangun, sarapan, mandi, ngantor lagi.

Tapi bener deh, kalo udah capek begini, bingung mau nulis apa. Iya gw pingin nulis, tapi semua inspirasi seperti mandeg beku begitu saja. Di kompasiana gw udah jarang posting. Paling di sini, itu juga isinya curhat syalalala. Hahaha.

Hari ini di kantor tumben banget hari Jumat jam tujuh lantai gw udah sepi. Biasanya ya, bahkan jam tujuh malam pun orang-orang masih ramai di depan laptop sampe-sampe gw ga enak pulang duluan. Wow, efek lebaran memang luar biasa. Minggu depan dapat dipastikan kantor gw sepi.. Orang-orang sudah mulai ambi cuti. Gw belum bisa ambil jatah cuti, jadi gw cuma ambil jatah cuti bersama saja. H-1 sama nanti hari Senin.

Gw semangat nih, soalnya untuk pertama kalinya gw ga mudik naek mobil bersama keluarga. Kali ini gw naik pesawat ke Surabaya, baru dari Surabaya naik mobil ke Tulung Agung. Asik, kali ini gw akan ngasih "angpau" buat saudara2 gw. Hahaha. Senangnya... :D:D Harga diri sebagian seseorang yang bukan pengangguran lagi. Hahaha.

Nanti juga pingin main main ke sungai sama sodara-sodara yang lain! Lebaran kali ini beneran kayak liburan. Rehat sebentar dari rutinitas yang mulai membosankan buat gw :| Pingin ke bali, pingin ke jogja, pingin jalan-jalan keliling Indonesia jugaaaa.... Haha, mulai bego nih gw.

Sudah ah, gw mau menikmati akhir pekan ini. Santai santai, browsing sana sini, pacaran, hahaha..

Happy weekend every body!
:)

Rabu, 18 Agustus 2010

Itu labu!!!!

Kemarin pas tujuh belasan, gw dan Putra berkunjung ke PS menemui Reka yang sedang kebagian shift jaga stand Unicef. Di stand itu ada banyak permainan anak-anak.

Salah satu permainan yang cukup menarik adalah kartu bulat bergambar buah-buahan. Lalu tiba-tiba Gracia datang. Anak kecil putih gendut pipi merah. Mengobrak ngabrik semua mainan, termasuk si kartu buah buahan itu. Anaknya lucu. Bawel. Cerewet. Dia nyerocos dengan bahasa tidak jelas campur campur Indonesia Inggris. Mainlah kami bertiga bersama Gracia.Hahaha. Iya beneran. Ini tiga orang manusia kepala dua main sama anak kecil di tengah-tengah mall.

"This is pumpkin!!!" dia menunjuk gambar labu.

Gw langsung reflek bilang "Labu!!!"

"Noooooo!! Pumpkinnnn!!!"

"Labuuu tahuuuu!!! Labu!!!!"

"Pumpkiiinnnn!!!!"

"Labuuuuuu!!!"

Lalu dia diam sejenak. Terus tiba-tiba "Laaabbbbbuuuuuu" katanya riang sambil monyong. Beneran sambil monyong. Lucu banget.

Hahaha. Ada detik aneh yang gw rasakan setelah si Gracia bilang labu!
Yey yey yey!!!
Selamat untuk gw, Reka dan Putra. Kita sukses mengajari salah satu anak Indonesia calon penerus bangsa ini kosakata bahasa Indoensia : LABU!
Hahaha. Gw yakin ini anak Indonesia tulen, ga pake blasteran sini sana. Bukan bule gitu maksud gw. Ini lucu ga sih? Kok menurut gw lucu ya. Hahaha.

Gracia, oh Gracia. Selain belajar laaabbbuuuu, dia juga belajar jjjeeerrrruuukkk, ssseeemmmmaaannggggkkkaaa, dan pppiiiisaaaaannnggg! :D

Bahasa ibu. Bahasa Indonesia itu bahasa ibu. Kalo nanti gw punya anak, dia musti gape bahsa Indonesia, baru deh bahasa yang lain. Gw ga bilang orang tua yang membesarkan anaknya dengan bahasa selain bahasa Indonesia salah ya. Itu kan tergantung falsafah, prinsip dan tujuan hidup orang tua bersangkutan. Tapi bagi gw, bahasa Indonesia itu indah. Semangka dan pisang terdengar lebih menggugah ga sih daripada "watermelon" dan "banana" ??
:p

Rabu, 11 Agustus 2010

pilek dan hal hal lain yang mengikuti kepala saya

Hal yang menyenangkan di bulan puasa adalah jalanan pukul setengah 7 malam sepi sehingga bisa cepat pulang sampai rumah.

Dari tadi malam, hidung gw meler berat. Tadi pagi di kantor kepala gw juga terasa berat. Hidup mulai dinamis lagi. Setelah permasalahan pribadi, sekarang permasalahan kerjaan mulai datang satu per satu. Gw kan cengeng ya. Nah minggu ini gw udah kenap "omel" orang lain atas sesuatu yang bukan salah gw. Kalau udah gini, gw pasti bakal gampang nangis. Tapi kan ga lucu kalau gw diomelin terus nangis. Nah, itulah fungsi pilek. Sering ga sih lo nahan nangis terus jadinya meler. Hahaha. Gw jadinya begitu, ngambil tisu sambil ngelap2 gidung dengan alibi "pilek". Hahahaha.

Ngomongin pilek jadi ngomongin daya tahan tubuh. Gw itu kurang beriman pada vitamin-vitamin macam enervon-c atau sodara-sodaranya. Tapi kalau udah begini, kayaknya gw harus mulai rutin minum deh. VIrus pilek ini dimulai dari tetangga kubikal gw. Hiks, gw ga mau sakit dulu deh. Karena? Karena ga mau. Haha. Pilek ga enak. Kalau enak udah dijual di starmart mungkin.

Ini bulan Agustus, sudah dua bulan status gw adalah pegawai. Pergi pagi, pulang malam. Rumah jadi tempat numpang tidur. Dan dunia lalu terbatas di sebuah kubikal 120 derajat dan layar laptop penuh angka. Tiap tanggal 25 digit tabungan gw bertambah dan gw bisa menggunakan sesuka hati. Ya ya, jadi ini ya tujuannya gw sekolah capek-capek selama enam belas tahun. Dan lalu apa? Mau ke mana setelah ini?

Berkarier? Hmm, entahlah. Gw udah cukup puas dengan ini semua. Karier naik menurut gw adalah konsekuensi dari semakin meningkatnya kapabilitas diri gw. Gw ga mau jadi workaholic.

Berkeluarga? Ok, gw sedang merefleksikan esensi ini. Gw mulai merasa bahwa kalau gw berkeluarga, itu bukan buat gw, tapi buat bokap nyokap gw. Perbedaan selera dan sudut pandang antara gw dan orang tua gw cuma akan menambah runyam tragedi percintaan gw. Gw mencoret berkeluarga dari pilihan jawaban atas pertanyaan "Mau ke mana setelah ini?"

Berinvestasi? Ya, itu sudah gw pikirkan dari sejak gw menerima gaji pertama gw. Ada banyak cara berinvestasi kan? Reksa dana, bikin usaha, asuransi. Sekarang gw sedang menimbang-nimbang.

Beramal? Hahaha. Prinsipnya kalau tangan kanan memberi, tangan kiri tak usah tahu. :)

Bersenang-senang? HARUS! Kata kolega gw, di usia ini tuh dunia dalam genggaman, jadi bersenang-senanglah. Ya ya gw merencanakan untuk bersenang-senang sih. Traveling, makan di tempat enak, karaokean sama temen-temen. Tapi gw aga sanksi dengan kebebasan gw melakukan ini sih.

Pernah suatu hari gw karaokean sampe jam 1 pagi di hari kerja. Nyokap gw terus sms bilang "Kamu di mana? sini mama jemput, kamu jangan merusak diri kamu sendiri dong." Hiks, apakah nyokap gw tahu bahwa TUGAS KULIAH jauh lebih merusah daripada karaokean sampe jam 1 pagi? Tahukah nyokap gw bahwa tugas-tugas kuliah membuat gw pulang dari kosan temen gw jam dua jam tiga pagi?? Gw merasakan ironi hebat, bahwa di saat gw bisa mandiri secara finansial, kepercayaan orang tua gw ke gw turu ke level yang samaa ketika gw masih kelas 6 sd.

Eh, tadi kita lagi ngomongin apa sih? Pilek ya. Hahaha. Nah sekarang gw terbaring di tempat tidur karena pusing hebat dan pilek sialan ini. Ya mungkin gw disuruh istirahat. Berbaring dan berpikir. Hahaha. Terdengar sangat klise, tapi entah mungkin gw butuh. Pengakuan rendah diri dari gw bahwa ya gw sekarang sedang labil dan fase pencarian jati diri sepertinya dimulai lagi. Selamat mencari gitaditya! hahaha..

Kamis, 05 Agustus 2010

Tentang Keberanian Bermimpi lagi :)

Terimakasih ya Fikri, Dee, Tantri, Andi, Putra, Saby, Pungky, Reka, Adit, Gibb, Endra, Sarah, Omsyam, mbak ML.

Terimakasih untuk inpspirasi dan semangatnya. Inspirasi untuk berani bermimpi lagi. Terimakasih :)



Soal bagaimana kegiatannya, coba deh baca cerita mbak Mariska Lubis, cerita Pungky, cerita Andi, cerita Gibic, cerita Reka, cerita Dee dan cerita Saby.

Terimakash inspirasinya. Terimakasih :)
Sayang kalian semua!

Kamis, 22 Juli 2010

Beda Jalur

Ketika suatu pagi papa marah-marah karena saya pacaran sama fikri, maka saya pun menyadari bahwa saya dan orang tua saya berada di dua jalur pemikiran yang jauh berbeda mengenai pemaknaan hidup.

Haruskah itu menjadi masalah?
Harusnya tidak.

Ketika saya bilang fikri bisa mengerti saya, papa balas berargumen bagaimana mungkin bisa saling mengerti bila cuma bertemu tiga kali sudah bisa mengerti saya? Papa bilang itu dampak hubungan virtual. Hmmm, paling tidak saya tidak ditipu orang yang minta-minta duit lewat facebook seperti papa kan pa?

Ketika papa bilang romantisme dalam rambut gondrong merokok dan alkohol tidak bisa menjamin kebahagiaan saya seperti yang dialami saudara mama yang punya suami seniman gondrong, saya juga punya banyak contoh di mana suami yang klimis, rapih, pangkat bagus, masih bisa selingkuh dan meninggalkan anak istrinya. Itu bukan ukuran pa.

Ketika papa bilang dia tidak sesuai sama sekali dengan bibit bebet bobot keluarga ini, ya memang tidak. Tapi apakah kebahagiaan dan jalan hidup yang paling benar cuma ada di keluarga ini? Tiba-tiba ini seperti jaman siti nurbaya. Bahkan dulu Yesus berkawan dengan pemungut cukai dan pelacur.

Jelas dia bukan Katolik pa, tapi pemikirannya jauh lebih "Katolik" dibandingkan papa.

Apakah ini soal materi pa?
Apakah ini soal malu punya menantu yang tidak sesuai dengan pandangan baik masyarakat umum?
Apakah ini soal gagal mendidik saya sehingga memilih pacara macam itu?
Apakah ini soal takut saya tidak bisa bahagia dengan pilihan saya?

Saya sudah belajar bahwa menjustifikasi orang lewat penampilan adalah hal yang tidak sehat, seperti yang papa sering lakukan. Saya juga belajar bahwa akademik baik, penampilan rapih tidak menjamin kualitas hidup seseorang.

Tahukah pa mengapa saya nyaman berama fikri? Karena kami sama-sama beda dibanding kawan-kawan kami, dan kami menemukan kenyamanan dalam perbedaan itu, dan kami menemukan seni dari hidup ini. Tidak sekedar material. Dengan fikri saya berani bermimpi. Dengan fikri saya punya semangat lagi. Ada sesuatu di situ pa. Ada sesuatu.

Secara finansial saya sudah bisa mandiri. Secara akademik saya terbukti tidak mengecewakan. Tolong beri saya kesempatan untuk paling tidak kali ini memilih jalur hidup yang saya amin-i?

Ya ya ya saya memang takut sama papa, makanya cuma bisa menulis ini di blog yang mungkin papa juga tidak pernah baca. Kalau memang papa percaya tidak ada sesuatu yang terjadi secara kebetulan, mengapa papa tidak bisa mengimani kalau ini semua terjadi bukan karena suatu alasan?

Tiap malam papa dan mama pasti berdoa dengan sepenuh hati supaya saya putus dengan fikri dan semoga saya menemukan orang yang lebih layak untuk dijadikan suami. Dan akhirnya mungkin saya akan lelah, lalu hubungan ini berakhir, lalu papa bisa menjodohkan saya dengan anak teman papa itu.

Kita tidak tahu apa yang terjadi ke depan pa. Tapi saya sadar betul sekarang. Kita berada di dua jalur pemikiran yang berbeda. Harusnya itu tidak menjadi masalah kan?

Jumat, 16 Juli 2010

Tentang Kerjaan

Hal yang membuat saya senang bekerja di tempat saya yang sekarang adalah :

1. Perusahaan ini sungguh memiliki pemikiran yang serius soal energi. Sadar akan adanya masalah luar biasa tentang energi, dan datang dengan memberikan skenario nyata yang ga sekedar omong biasa. Blue print scenario. Mendorong inidivisu, kelompok, perusahaan untuk mengurangi pemakaian energi dan investasi besar-besaran di pengembangan energi alternatif.

2. Program CSR perusahaan ini mantap sekali.. Cuma tiga, tapi bagi saya tepat sasarang. Sudah pernah ke amandijalan.com? Pernah dengar Lifewire? Atau anak ITS yang menang lomba bikin mobil di malaysia? Ini bener-bener CSR yagn supercool! Hahahaha.

3. Hehehe. Ini juga penting nih. Country Chairmannya inspiring banget. Pak Darwin Silalahi. Beliau ngasih pengantar langsung tentang perusahaan ini ke kita kita anak baru. Orangnya low profile banget, humoris dan sangat visioner.

Hehehe. Tuhan selalu punya rencana yang manis. Penantian 8 bulan tidak sia-sia. Sungguh senang dengan tempat kerja ini :)

Minggu, 11 Juli 2010

Dua Tiga

Sekarang dua tiga Gitaditya.
Kamu mau apa?
Kebijaksanaan.
Itu saja?
Iya.
Kebijakasanaan untuk bersikap dan membahagiakan semuanya.
Itu utopia.
Tapi boleh kan?
Kamu harus memilih biasanya.
Bila saya harus memilih membahagiakan siapa, bagaimana dengan kebahagiaan saya?
Kamu tahu cinta?
Iya.
Kalau kamu cinta, kebahagiaanmu tidak sepenting itu lagi.
Jadi, siapa yang lebih kamu cinta?
Entah.
Entah. Sungguh entah.
Entah ayah saya, entah calon ayah dari anak-anak saya.
Kamu menggenggam terlalu erat.
Iya, saya takut jatuh.
Hahahaha.
Yin yang.
Keseimbangan.
Hidup itu tidak adil.
Terima saja makanya.
Iya.
Dan saya belajar untuk tidak mengeluh.
Harus.
Belajar untuk tidak takut juga.
Takut apa?
Iya, tidak takut kehilangan hal-hal yang saya ingin agar itu selalu ada di dalam saya.
Toh, kita tidak pernah benar-benar memiliki sesuatu kan.
Kamu tidak takut kehilangan dia?
Tidak. Tidak lagi.
Karena dia memang tidak akan pernah hilang apa pun yang terjadi nanti.
Maksudnya?
Iya, ketegarn ini, kekuatan ini, semua itu dia yang menanamnya.
Kalaupun akhirnya dia tidak untuk saya, jejaknya tetap di sini.
Kamu sedih kah tapi?
Sangat.
Tapi hidup memang tidak adil kan.
Hahaha. Iya.
Kamu dua tiga Gitaditya.
Iya. Saya sudah dua tiga.

---

Selasa, 06 Juli 2010

Sepuluh Hal tentang Saya yang Mungkin Anda Belum Tahu

catatan:Postingan ini adalah hasil lempar-lemparan teman-teman saya di situs blog kelola bersama paling rame sejagat raya, kompasiana. Diawali dari punya Fikri, Dee Dee, Sabrina, Zeina, Gibic, dan Andi Gunawan! Sekarang giliran saya deh.. Hehehe.


Satu.

Saya lahir di luar negeri loh! Hahaha. Di mana? Avignon. Prancis Selatan! Bangga? Iyalah. Walaupun ayah saya kala itu hanya berstatus mahasiswa kere dan sebagian besar pakaian saya didapat dari sumbangan gereja setempat, tapi foto bayi saya paling kece, keren dan paling banyak dibanding adek-adek saya. Hahahaha. Cuma kalau soal akte kelahiran, saya suka malu. Akte kelahiran ala negeri Prancis cuma kertas biasa diketik manual. Kalau Indonesia punya, dicetak di kertas tebal dengan halaman berbordir warna-warni. Bikin iri. Hihihi.

Dua.

Saya tuli setengah. Jadi kan telinga saya, seperti telinga manusia normal lainnya, ada dua: yang kiri dan yang kanan. Yang kiri normal, yang kanan tuli. Kalau saya digolongkan tuli ya tidak tepat, karena saya bisa mendengar dengan baik dengan satu telinga saja. Kalau saya digolongkan normal, hmmmm agak kurang tepat juga. Saya tidak bisa menelpon dengan telinga kanan, tidak menguping dengan telinga kanan, dan tidak menoleh kalau dipanggil dari sebelah kanan. Tuli satu dari dua. Setengah. Hahaha. Kenapa sebabnya? Nah, ini masih menjadi misteri terbesar abad ini. Dokter ahli berspekulasi mungkin ada gangguan ketika saya masih dalam perut mama, atau waktu saya berumur dua, tiga tahun, telinga saya dibersihkan dengan tidak benar sehingga merusak saraf saya.

Tiga.

Suara saya bagus. Hahahaha. Congkak. Biarin. Saya penyanyi gereja yang patut diteladani. Suara saya merdu, tidak fals, intonasi jelas, dan saya menghayati tiap kata yang terucap. Saya percaya bernyanyi itu dua kali berdoa. Saya mungkin slengekan, ke gereja bolong bolong, kalau mau makan ga berdoa, kalau mau tidur atau bangun pagi apalagi. Tapi kalau saya dapat tugas bernyanyi di misa minggu, saya akan bernyanyi dengan segenap hati. Beneran deh. Hehehe.

Empat.

Saya pintar. Saya lulus bulan Oktober, itu cukup tepat waktu, dan menyandang predikat cum laude. Saya bangga. Hahaha. Congkak bab dua. Teman saya pernah memaki "Anjing!" waktu tahu itu. Saya balas memaki "Anjing!" juga. Memangnya gampang? Enak saja. Capek tahu! Susah pula! Di dunia ga ada yang datang cuma cuma kan? Semua ada harganya. Minimal usaha. Gw ga percaya hoki. Hoka hoka bento lebih menarik. Murah dan mengenyangkan.

Lima.

Pacar saya keren!! Hahaha. Congkak bab tiga. Maaf ya. Saya sedang dimabuk cinta.

Enam.

Tampang saya menipu. Maksudnya? Hmm. Mungkin potongan kalimat yang terucap dari salah satu kawan mama saya ketika pertama kali bertemu saya dapat membantu anda memahami maksud saya.

"Adeknya si Paskal ya? Kelas berapa?
Oh, kakaknya? Sudah kuliah dong. Semester berapa?
Apa? Sudah lulus? Sudah kerja? Imut banget tampangnyaaaaaaaa."

Iya, betul! Tampang saya imut-imut. Hahahaha. Congkak bab empat. Menipu. Menipu secara usia, juga menipu secara kelakuan mungkin ya. Pernah ada yang bilang, tampang saya tidak mencerminkan tulisan-tulisan saya. Hahahaha.

Tujuh.

Saya sedang mencari novel trilogi karya Dian Bara. Ceritanya soal kehidupan anak remaja Bandar Lampung. Tokoh utamanya adalah tiga anak kembar yang tingga bersama ayah mereka yang namanya Rana dan ibunya sudah meninggal. Saya membaca novel ini di perpustakaan PPAI Medan. Novel ini yang mengawali ketertarikan saya akan dunia tulis menulis. Ada yang bisa bantu saya mencari trilogi novel ini?

Delapan.

Saya suka musik paduan suara, saya suka film mandarin di Celestial Movie, saya suka menikmati foto dan lukisan, saya suka baca anggurmerah dan spasi, saya benci kenapa Dewi Lestari tidak melanjutkan serial Supernovanya dan mandeg di Petir, saya suka hiking, saya suka MEW, saya suka nasi goreng kambing tidak pedas, saya suka jalan-jalan naik busway, saya suka pantai, saya suka juga jalan kaki, saya suka hujan-hujanan asal bukan di Jakarta, saya lucu tapi timing nya selalu tidak tepat (baca: garing), saya bisa masak nasi sama sayur sama indomie, saya punya sim A tapi takut menyetir mobil, saya mengikuti serial komik "Yugo The Negotiator", saya suka ngomong "sibegobego!", saya suka " Flight of The Conchords", saya ngefans dengan filmnya "Christopher Nolan", saya tidak umum ya. Hahahaha.

Sembilan.

Saya dulu sempat suka menghina-hina alay. Jengah dengan tingkah polahnya di situs pertemanan masa kini. Tapi suatu hari saya merenung dan saya kemudian menyadari sesuatu hal. Dulu saya juga sempat jadi alay di masanya. Alay dengan tulisan besar kecil, membeli majalah remaja terbaru, ikut program" Smart Camp Gadis 2001", melabeli diri dengan nama "Anak Gaul!". Bedanya, dulu belum ada itu handphone dan itu situs pertemanan dunia maya. Jadi ini masalah teknologi. Kalau saya menghina mereka, saya menghina masa-masa yang membentuk karakter saya jadi seperti ini dong? Maka saya mulai berhenti menghina-hina alay. Turun level jadi mengomentari alay saja. Kan mensana in komensianers. Jadi alay juga manusia kawan. Saya belajar untuk tidak menjadi hipokrit!

Sepuluh.

Sebenar-benarnya ya, saya itu BENCI sekali harus membuat tulisan ini. Sumpah. Saya kan pemalu, jadi kurang gemar mengeksploitasi perihal diri sendiri gitu. Selain itu saya jiper. Saya takut kalah lucu dan kalah menarik dibanding persepuluhan kawan kawan keren saya sebelum-sebelumnya.

Tapi tapi tapi.. Tiba tiba saya ingat bahwa saya itu kece, keren, pintar, dan imut-imut. Kepercayaan diri saya perlahan tumbuh. Saya akhirnya merampungkan tulisan ini. Hahahahaha.

:)

Selesai kewajiban saya! Sekarang bola panas ini saya lemparkan ke mas ganteng Adityo Pregianto! Hura! Hura!

---


Minggu, 20 Juni 2010

Kepercayaan

Minggu ini saya belajar banyak soal kepercayaan.

Tentang betapa mudahnya kepercayaan dirasakan ketika ada reaksi kimia menggebu.
Tentang betapa sulitnya memberikan kepercayaan pada seseorang ketika tidak terasa kliknya.

Tentang betapa berharganya sebuah kepercayaan yang diterima dari seseorang.
Tentang betapa sakitnya rasa yang timbul ketika kepercayaan itu disalahgunakan.

Tentang betapa mudahnya menghancurkan kepercayaan orang lewat hal-hal kecil yang dilakukan tanpa berpikir matang.
Tentang betapa sulitnya menumbuhkan kepercayaan itu kembali.

Tentang betapa keadaan kadang dapat dengan gampangnya membuat kesalahpahaman yang berbutuntut pada kehilangan kepercayaan.
Tentang betapa mahal harga yang harus dibayar ketika itu hilang.

Tentang betapa gamangnya hidup bila tidak ada kepercayaan akan diri sendiri, atau akan sesuatu yang menjadi pegangan hidup.

Tentang betapa perbedaan kepercayaan bisa mengalahkan hal-hal penting dalam hidup seperti kemampuan saling memahami, kemampuan saling menguatkan, kemampuan saling memotivasi, bahkan kemampuan untuk dapat memaknai hakikat hidup itu sendiri.

Dan akhirnya hari ini saya coba merangkai lagi titik titik harapan akan masa depan. Saya cuma butuh percaya kalau hal baik akan terjadi. Kekuatan pikiran sebenarnya adalah bahasa lain dari kepercayaan akan harapan kan? Kepercayaan saya adalah sumber kekuatan saya.
Semoga.

Rabu, 16 Juni 2010

Tujh mein Rab dikhta hai

You asked no questions, right from the start you gave me all straight from your heart.
Didn’t say one word or judge me while you gave it all with a smile.
You’re my sun, you’re my shade. You’re my own you’ll never fade.
There’s nothing else I know now except,
I see my God in you, and I don’t know what to do.
I see my God in you, and I barely know what to do.
I can’t help but to bow before you, I have no idea what to do.
I see my God in you, and I don’t know what to do.

—————————————-

Na kuch poocha, na Kuch manga. Tune dil se diya jo diya.
Na kuch bola, na kuch tola. Muskura ke diya jo diya.
Tu hi dhoop, tu hi chau, tu hi apna paraya.
Aur kuch na janu, bas itna hi janu,
tujh mein Rab dikhta hai, yaara mein kya karun.
Tujh mein Rab dikhta hai, yaara mein kya karun.
Sajde sar jhukta hai, yaara mein kya karun.
Tujh mein Rab dikhta hai, yaara mein kya karun.



Lagu diambil dari film Rab ne bana di jodi

Sabtu, 05 Juni 2010

Saya ber-Kabar Kabari

Hahahahaha.
Akhirnya saya menjadi pekerja permanen di sebuah perusahaan yang saya dambakan dari awal saya masuk ke kantornya untuk wawancara pertama!!

Di lantai tempat saya ngantor, saya yang paling muda. Yang paling dekar sih setahun lebih tua dari saya, tapi dia udah kerja dari tiga tahun yang lalu. SMA cuma satu setengah tahun. Sinting! Yang lainnya rata-rata sudah punya anak. Hahaha. Mau juga dong punya anak. Hahaha.

Terus tanggung jawabnya lumayan menantang. Hahaha saya memilih kata menantang dibandingkan kata "berat" atau "susah" atau "rumit". Bermain-main dengan microsoft excel. Terimakasih Didi, rekan PLO yang mencekoki gw dengan rumus rumus aneh excel. Gw jadi ga gaptek gaptek amat. Terus akhirnya gw mengerti konsep "model". Maklumlah, kuliah "Pemodelan" yang cuma masuk lima kali satu semester itu memang tidak mampu membuat saya paham apa apa. Jadi kerja saya kali ini make model model ini itu. So excited!

Oh iya, ini kerja kantoran di belakang meja. Sangat jauh dari bayangan saya ketika kuliah tentang bagaimana karir saya di masa depan. Hahaha. Kantornya tapi enak. Dapat telpon genggam plus nomor Halo, dapat laptop, dan kubikal saya dekat jendela! Lumayan. Pemandangannya perumahan penduduk daerah belakang citos dari lantai dua puluh tiga. Toiletnya juga lo. Bilik paling kiri itu dinding sampingnya tembus pandang keluar. Buang hajat dengan pemandangan selatan Jakarta dari ketinggian sensasinya lebih gimana gitu. Hahaha.

Sekarang masih masa percobaan dulu tiga bulan. Semoga lancar jaya. Tapi capek. Banget. Ga pa-pa. Biar kurus. Hahaha. Mungkin entar bakal jarang ngepost. Dan mungkin blog ini akan menjai ajang curhat syalalala lagi. Hahaha. Biarin!

Oh ya. Satu lagi. Saya sudah ga jomblo lagi yaaaa!!! HAHAHAHA. Congkak.
Emang selama prosesnya gw ga heboh. Entah mengapa. Padahal biasanya kalo soal begini gw bawel mampus.

Kenal dia gara-gara kompasiana. Tulisan-tulisannya keren. Menurut saya sih begitu. Lalu pas main ke Jogja, ketemu. Dan nyambung. Dan berlanjut. Sms. Telfon. Chating. Lalu klik. Begitu saja. Rasanya cocok. Kenapa? Susah menjelaskannya. Tapi itu kayak ketemu seseorang yang mengudara di gelombang yang sama. Hahaha. Gw bisa mentoleransi semua ketidak cakapan dia, seperti mengapa dia belum lulus sampai sekarang sedangkan gw sudah bekerja.

Absurd? Iya. Dan lagi lagi lagi sekali lagi "beda". Hubungan ga bermasa depan? Gw harap enggak. Ini terlalu keren dan terlalu oke dan terlalu menyenangkan untuk dipupuskan hanya karena kotak macam itu. Kasmaran? Mungkin. Mabuk cinta mungkin tepatnya. Tapi dia adalah orang paling sopan, paling berkharisma, paling bisa bikin gw nurut apa yang dia bilang. Dan yang dia bilang rasional, beretika. Dan dia sopan. Penampilan emang begitu, kacau, urakan. Tapi gw yakin hidup bisa menyenangkan bersama dengan dia. Ini hubungan jarak jauh. Jakarta Jogja. So far so good.

Okai okai.
Itu saja updatenya.
Hahahaha.

Hepi syalalala semua!

Sabtu, 29 Mei 2010

Main Ayo Main ke Sungai!

ayo mbak!
ayo kita main ke sungai.
ayo lari lari turun ke bawah.
ayo itu kiri ada sawah itu ilalang.
ayo itu di sana namanya pohon jagung.

ayo mbak!
ayo lari lari di pinggir sungai.
ayo lihat itu ada orang mandi.
ayo dengar suaranya gemuruh.
ayo terus sampai ke situ.
ayo lihat itu pintu air tua.

ayo mbak!
ayo duduk melihat air sungai.
ayo lihat lebih dekat.
ayo lihat itu sandal jepit siapa.
ayo sambil main main dengan rumput.
ayo duduk di sini saja.
ayo difoto mbak.

ayo mbak!
ayo sekarang main di parit.
ayo kita cari keong.
ayo kalo itu kepiting.
ayo turun main air.
ayo mbak!

iya iya iya!

ayo ayo ayo ayo!!

hahahaha...! senang!!

[suatu siang waktu main ke sungai bersama Bimo dan Pebi di desa Tugu, Kecamatan Sendang, Tulungagung. Baru sadar betapa saya si anak kota masa kecilnya agak kurang bahagia. Hihihi..]

Rabu, 19 Mei 2010

pagi ini seperti pagi kemarin dan semoga juga pagi seterusnya: sensasi elektrik

mendengarkan melancholic bitch dan memikirkan lo.
ah.
apa istilahnya?
orgasmik.
haha.



tentang cinta
yang menjadi rasa takutmu;
yang mengejan dalam mimpimu;
yang sengit dan selalu menikammu;
yang setajam kebencianku padamu;
yang tlah memaksamu membunuh;
yang mengejar dan terus mengikatmu:

jika saja ada jendela dan jika saja ada jendela:

tentang cinta
yang membusuk di lagu-lagu;
yang “betapa ku merindukanmu”;
yang dengki dan kelam membisu;
yang tak juga habis-habis, tak kan juga habis-habis.

jika saja ada jendela dan jika saja ada jendela:

kau akan mengerti dan tetap mengerti;
ku akan mengerti dan tetap mengerti.
kau akan di sini dan tetap di sini,
ku akan di sini dan tetap di sini.

jika saja ada jendela dan jika saja ada segelas soda.

*terimakasih melbi
**smurf lo, absurdity!

[jakarta, 19 mei 2010, 9.06 am.]

Senin, 17 Mei 2010

Main ke Rumah Pak Ratijo :)

Desa Geger. Letaknya itu kurang lebih tujuh sampai delapan kilometer dari Desa Sendang. Desa Sendang itu desa tempat kakek saya tinggal, di lereng gunung Wilis. Sekitar tiga puluh menit dari kota Tulung Agung kalau naik mobil.

Sore itu saya pergi ke Desa Geger mencari rumah Pak Ratijo, orang Katolik yang tinggal di sana. Rumahnya dijadikan tempat ibadah setiap hari Minggu. Namun karena letaknya memang sangat jauh dari kota, maka perayaan Ekaristi hanya diadakan setiap minggu ke empat. Ada sekitar lima puluh orang umat Katolik gunung Wilis ini. Tempat tinggal mereka menyebar. Tiap hari minggu, mereka datang berkumpul di rumah Pak Ratijo. Sebagian besar dari mereka harus berjalan kaki berkilo-kilo meter. Perjalanan jauh untuk beribadah kawan. Yang jauh itu pasti melelahkan. Oleh karena itu, setiap hari minggu, Pak Ratijo dan istrinya selain menyediakan rumahnya sebagai tempat ibadah, juga memasak untuk mereka. Seadanya saja, semampu mereka.

Misi saya sore itu adalah mengantarkan bahan makanan ke rumah Pak Ratijo. Perjalanan dimulai! Saya, oom War, dan dua sepupu saya yang masih kelas satu SD, Raka dan Bimo, pergi ke sana. Cuacanya hujan sedari pagi. Bahan makanan tidak mungkin dibawa dengan mobil pickup karena nanti basah. Jadi dipakailah mobil sedan. Setelah perjalanan berkelok kelok selama setengah jam, sampailah akhirnya di jalan utama depan jalan kecil menuju rumah Pak Ratijo. Mobil sempat mogok waktu memutar. Jadi perlu maju mundur dengan kekuatan otot di jalan yang menanjak.

Bayangkan itu mobil sedan di dorong-dorong oleh dua anak kecil, satu gadis kece dan satu oom oom. Udah hampir nyerah karena berat banget. Tiba-tiba datang mbak mbak berbadan besar lewat dan membantu. Wusss, tenaganya mantap. Macam malaikat dia datang menyelamatkan. Baik sekali :) Mobil akhirnya bisa berputar dan menyala lagi.

Dari jalan utama, masih harus berjalan lagi sekitar tiga menit menyusuri jalan setapak. Dan akhirnya sampai! Yey yey!!

Inilah rumah sederhana Pak Ratijo. Masih berdinding kayu. Lantainya masih semen, lampunya remang-remang.

Di belakangnya ada kandang sapi.

Ada semacam gubug juga, untuk memasak, menjemur baju, menyimpan hasil kebun.

Pemandangan dari depan rumah adalah sawah dan lembah yang hijau. Tapi karena hujan waktu kami datang, jadinya tidak bisa menikmati soalnya tertutup kabut.

Sederhana. Suasana yang sangat nyaman. Meditatif. Dan mungkin itu juga yang dirasakan umat lain yang datang tiap minggu ke sini untuk bersama berdoa. Saya menyaksikan sendiri. Kenyamanan kadang adalah hal yang tidak berbanding lurus dengan nominal rupiah. Kemampuan hidup bahagia dalam kesederhanaan tiba-tiba menjadi semacam hal berharga di mata saya. Bapak Ibu Ratijo terlihat sangat bahagia. Kami disuguhkan teh, keripik pisang dan keripik singkong. Enak dan gurih. Raka dan Bimo sampai rebutan.

Lalu ini kamar anak anaknya, Ayu dan Titi. Mereka sedang belajar waktu saya datang. Saya ajak mereka kenalan, mereka lari, ngumpet di bawah meja belajarnya.

Misi selesai. Bahan makanan berhasil dibawa ke lokasi dengan selamat. Kabut turun waktu kami mau pulang.

Perjalanan pulang menuju jalan utama sudah macam petualangan di dunia fantasi saja. Tidak, ini bukan fantasi. Kabut tebal di jalan setapak itu adalah kenyataan.

Ibu dan Bapak Ratijo mengantar sampai di jalan utama. Kami pamit lalu pulang. Ada janji saya tertinggal di situ. Janji untuk live in di sana. Janji harus ditepati. Entah kapan tapi nanti pasti. Ada yang mau ikutan? Ini tawaran serius kawan. Kabar-kabari ya :)

Jumat, 14 Mei 2010

suatu pagi

Dan ini saya bangun dalam bau bau yang begitu asing di sebuah pagi. Kapan terakhir saya yakin ini adalah hal benar yang saya lakukan? Saya lupa. Itu sudah terlalu lama sekali. Kapan terakhir saya begitu percaya diri dan tidak takut akan omong kosong? Tidak pernah sepercaya saat ini.

Ada hal hal yang bisa dipilih untuk dihadapi. Ada hal hal absurd yang tidak terhindarkan. Ada pilihan yang hanya muncul sebatas formalitas. Ada hidup yang sudah digariskan. Lalu kebebasan itu semacam durian mungkin. Ada yang suka ada yang tidak. Baunya enak buat yang suka. Bagi yang tidak: hoek, bikin muntah.

Saya masih memandang setiap jengkal visual yang tertangkap dan terproyeksi di bola mata saya. Mereka menyusun pecahan gambar, fragmen kecil kecil itu lalu berkumpul menjadi entah ilusi entah kenyataan. Bagaimana kalau semua ini hampa saja dan hidup bukan buat suatu apa. Hanya sebuah kebetulan indah yang tidak atau mungkin belum mampu dijelaskan oleh siapa pun. Masih jawaban yang butuh iman seluas samudra. Kalau tidak maka itu mitos belaka sayang.

Apa yang kita cari mungkin sudah ada sedari tadi. Ketika mandi pagi dan menyabuni diri. Kenapa harus mandi jika nanti kotor lagi? Pledoi orang malas tapi bukan berarti terjawab tuntas. Bersyukur bila kurang dihayatai dan dilakui akan kemudian membawa pada galau yang datar. Sangat datar akan arti nafas itu paru paru. Tapi bersyukur kadang klise dan sungguh egois. Gila hormat yang membuat muak di titik tertentu. Bagaimana supaya bisa jadi Sai Baba atau bunda Teresa? Kenapa semua orang tidak bisa seperti itu saja. Tidak melulu pencarian pengakuan lewat lembaran uamg atau konstruksi estetika tanpa kompromi.

Suatu pagi itu rutinitas yang mengerikan. Sekali lagi kita adalah titik kecil dari kelerng kelereng berjejer di hampa udara yang berputar bahagia. Hanya bagian dari skenario ledakan bintang bintang angkasa yang mungkin sedang mabuk berjalan sempoyongan yang kemudian bisa saja tiba-tiba duduk menyenggol keseimbangan grafitas lalu BIG BANG. Aw. Dari kecil diajar untuk berdoa untuk pagi yang baru karena artinya masih disayang. Boleh lihat itu benda kuning bulat datang lagi. Ya ya ya. Hidup mengandalkan belas kasihan kadang terlihat begitu menyedihkan.

Entah saya menulis apa tapi saya pikir saya menemukan lagi itu keyakinan akan apa yang sedang saya jalani. Sekali lagi setelah hilang sekian lama. Saya percaya reinkarnasi. Saya percaya tri tunggal maha kudus. Saya percaya cinta. Saya percaya big bang. Saya percaya karma. Dan terakhir. Saya percaya dia. Ya. Kita hanya butuh percaya akan sesuatu. Lalu hidup. Itu saja cukup. Selamat pagi.

Minggu, 09 Mei 2010

Gw Ga Suka Iklan Pemutih Wajah

Mbak, saya cuma pingin bilang bahwa saya sungguh prihatin dengan hubungan yang sekarang sedang Mbak jalani. Dia itu cowok dangkal yang ga ngerti konsep inner beauty

Mbak. Dia cuma melihat Mbak dari luarnya doang. Dari fisik. Dari bintik bintik hitam yang hilang dari muka Mbak. Dari kulit pucat tapi bersih bersinar sepanjang tangan dan kaki Mbak.

Nanti gimana dong kalau kita mau liburan ke Bali dan kulit Mbak tambah hitam sedikit. Mbak rela dia nanti berpindah ke cewek lain yang ga main-main ke pantai, yang diam aja di rumah, yang kulitnya jadi lebih putih?

Atau nanti gimana kalau Mbak sudah bertambah tua dan itu krim pemutih tidak mampu lagi menutupi noda hitam di wajahmu? Mbak siap melepaskan dia berpindah ke lain hati, ke orang yang wajahnya lebih cling dan lebih putih dari Mbak?

Mbak, yakin deh. Dia bukan yang terbaik buat Mbak. Bila dia memang benar benar pria sejati, harusnya dia bisa melihat Mbak itu super kece keren pintar walaupun Mbak tidak memakai itu krim pemutih. Dia seharusnya bisa jatuh hati sejatuh-jatuhnya tanpa harus menunggu kulit Mbak jadi lebih cling dan lebih putih. Cowok dangkal dia Mbak!

Jadi Mbak ayo keluar dari konstruksi kecantikan sialan itu Mbak. Ayo bersenang-senang menikmati hidup dengan kulit sawo matang sehat bahagia atau dengan flek flek hitam samar di wajahmu itu. Jangan sedih kalau akhirnya dia ga mau jadi pacarmu lagi. Saya akan ngenalin Mbak ke orang orang hebat yang lebih bisa mengahargai Mbak apa adanya. Sungguh deh Mbak, hidup ini sungguh terlalu berharga untuk dijustifikasi berdasarkan warna kulit semata.

[Sumpah gw males banget ngeliat iklan pemutih wajah berbagai macam merek di layar kaca. F*ck marketing! Tapi ya gimana? Angka pembelian itu krim-krim pemutih adalah sumber penghasilan ribuan sodara gw yang kerja di pabrik-pabrik kosmetik. Lingkaran setan sialaaaaan...]

Sabtu, 08 Mei 2010

Dystopia

Berdua semesta kita, bersama kereta kita.
Kereta mengantar kita menuju semesta berdua.
Bersama-sama kita, bersama selama-lamanya, bersama sama selamanya

___

Ini lagunya Melancholic Bitch dari album Balada Joni dan Susi.
Dan janji jari kelinging kan?
m/\m

Selasa, 04 Mei 2010

ayo kita terbang ke sana ke sini ke mana mana

Ayo pakai sepatu rodamu, kita jalan-jalan keliling kota.

Loh, bukannya kalo keliling kota sampai binaria harusnya pakai vespa?

Iya sih, tapi itu kan lagu naif. Ini kita yang tidak naif jadi pakai sepatu roda saja.

Engga, jangan. Jangan sepatu roda. Pakai ini saja baling baling bambu dari doraemon.

Doraemon tapi kan kucing.

Terus kenapa?

Aku alergi bulu kucing.

Ya udah. Kalo gitu pake awan kinton.

Ga bisa.

Kenapa?

Kan awan kinton cuma bisa dipanggil sama orang yang jujur.

Kamu enggak.

Iya, kamu juga.

Juga apa.

Juga enggak.

Enggak apa.

Apa aja.

Apa ya.

Iya. Apa ya.

Sudah ayo sini.

Sini apa.

Terbang ke sana ke sini ke mana mana. Terbang pakai kekuatan pikiran.

Emang bisa?

Bisa. Kalau mau. Mau ga?

Mau apa?

Itu. Terbang ke sana ke sini ke mana mana.

Mau. Tapi hati hati.

Kenapa?

Di sana banyak monster terus ada ular naga yang suka makan anak kecil. Terus katanya lagi ada perangkap lumpur berpasir yang bisa menghisap manusia hidup-hidup.

Ini udah ada pedang.

Tapi pedangnya kenapa cuma satu?

Nanti pake kekuatan pikiran bisa jadi dua, tiga, empat, lima.

Tapi kan kita tadinya cuma mau keliling kota.

Ga usah lah. Ini udah bukan tahun tujuh dua.

Okeh.

Okeh.

Ayo kita terbang ke sana ke sini ke mana mana.

Ayo.

Wusssss...

Terbang deh...

[hahaha.. cuma luapan gejolak impulsif yang sangat sangat sangat menggoda]

Rabu, 28 April 2010

The Girl Who Played With Fire..

Okeh, gw udah bilang di tulisan yang sebelumnya deh kalo gw sedang membaca sequel dari "The Girl With The Dragon Tattoo", yaitu "The Girl Who Played With Fire".

Wew.. Bagaimana ya gw mendeskripsikan Stieg Larsson (alm) ini. Novel ini punya alur maju mundur dengan sudut pandang ketiga yang berganti ganti. Ada banyak masalah yang saling berkaitan satu sama lain. Ada banyak tokoh baru juga yang membuat masalah tambah rumit. Terpuaskan deh pokoknya dahaga gw habis membaca buku ini.

Jadi kan ceritanya Lisbeth Salander ini semacam "jatuh cinta" sama Blomvkist di akhir cerita "The Girl With The Dragon Tattoo", tapi kan ternyata Blomvkistnya player. Akhirnya Lisbeth menghilang selama dua tahun pergi bersenang-senang, semntara Blomvkist keki karena ga bisa nemuin Lisbeth di mana-mana.

Cerita kemudian bergulir dengan berbagai hal mulai dari penerbitan buku, pembunuhan, penyelidikan polisi, penyerangan sampai penculikan yang ternyata terkait satu sama lain. Kejadian-kejadian ini akhirnya (memaksa) Blomvkist dan Salander untuk saling berhubungan lagi. Novel ini juga membahas soal seluk beluk kerja di kepolisian, di media, di rumah sakit, lumayan menambah informasi sih walaupun tidak banyak tapi cukup detail.

Oh iya, yang menarik ya, tokoh utamanya si Blomvkist dan Salander, walaupun ada sepanjang cerita, tapi mereka berdua itu baru bener-bener ketemuan di halaman terakhir buku setebal 900 halaman ini loh!!! Busyet deh pokoknya... Selain itu, kalo di buku sebelumnya di setiap bab ada kutipan fakta soal pelecehan perempuan di Swedia, kali ini di setiap bab ada kutipan persamaan-persamaan matematika loh.

Sekali lagi, gw akan bilang buku ini sangat bermutu dan super keren! Very very recommended!! Sangat berguna untuk mengisi waktu luang!

Selasa, 27 April 2010

Anna and Anna


Seperti yang telah gw sebutkan di beberapa postingan gw sebelumnya, gw adalah penggemar Celestial Movies. Pagi ini gw dapat suguhan film Anna and Anna. Gw udah pernah liat setengah film terakhir berbulan-bulan yang lalu. Pagi ini gw bisa melihat setengah yang awal.

Konsep film ini mungkin aga basi ya. Ada dua orang mirip, sama-sama sedih dengan hidupnya masing-masing, bertemu, lalu tukar tempat deh. Tapi kalo nonton filmnya.. Gelap banget. Kayak film setan gitu, tapi bukan. Hehehe.. Nah, yang aneh, ternyata kedua orang mirip ini pernah memiliki pacar yang sama. Lalu jalan cerita mulai tidak logis dan semakin imajinatif, tapi suram dan menyayat-nyayat. Endingnya jadi menggelisahkan. Maksud gw, dari awal sampai tengah-tengah film ini benar-benar bikin penasaran, tapi endingnya jadi di bawah ekspetasi gitu.

Nonton film ini bikin gw inget film "Fiksi". Noir banget. Gelap. Akting tokoh utamanya, Karena Lam, cukup membuat gw betah nonton film ini sampai habis. Dialognya minim. Sutradaranya emang ga gitu terkenal sih. Tapi gw suka ide ceritanya sih. Perbedaan keputusan pada satu titik dalam hidup kita akan menuntun kita kejalan hidup yang sama sekali berbeda. Mirip ama Sliding Doors, tapi dunia paralelnya tiba-tiba dipertemukan. Jadi aga "maksa". Di imdb ratingnya cuma 5,7.

Tapi tapi tapi gw suka film ini. Gimanaaaa gitu. Hahaha.. Kisah cinta yang aneh dingin dan menyakitkan.. Hidup yang hambar dan penuh masalah tapi tidak meledak-ledak. Hahaha. Gitu-gitulah. Kalo lagi desperado, nonton ini bikin suasana hati tambah gelap. Tapi recomended kalau mau cari film cinta yang ga terlalu berat, tapi ga ampas-ampas juga.

Jumat, 23 April 2010

(karena) Kepergok Membaca (dapat buku deh :p)

Jadi hari Jumat ini gw meluangkan waktu untuk datang ke acara peringatan Hari Buku Sedunia yang diadakan oleh Forum Indonesia Membaca. Tajuk acara ini "Kepergok Membaca!".

Acara ini diadakan di Pasar Festival yang sangat amat dekat sekali dari tempat tinggal gw. Di situ ada pameran foto-foto orang yang lagi kegap membaca. Foto paling cihuy menurut gw ada preman bertato tiduran di stasiun lagi baca koran. Kepergok membaca dia. Hehehe..

Nah nah ya, terus kan gw udah jalan panas-panas nih buat nyampe situ. Eh, ternyata pameran fotonya cuma dikit dan belum stand bukunya gitu-gitu aja. Gw liat jam, baru juga 7 menit gw di situ. Jadi karena gw males balik, gw duduk dan membuka buku "The Girl Who Playes With Fire" yang ga selesai selesai gw baca dari tahun jebot.


Nah, ternyata ceritanya begitu menegangkan, mata gw ga lepas dari buku itu. Sementara itu, di panggung ada acara diskusi soal minat membaca. Nah pas kan... Minat membaca gw begitu kuat mengalahkan minat gw mendengarkan para pembicara. Hehehehe...

Jam menunjukan pukul empat sore. Sudah hampir tiga jam gw duduk di tempat itu tak bergerak melototin buku tebal ini. Tanggung, tinggal 15 halaman lagi. Tiba-tiba ada mbak manis berjilbab dari freedom library (?) datang.

"Mbak,, dari tadi baca terus... karena ini temanya kepergok membaca, mbak dapat bingkisan ini..." Jreng... Diberikanlah gw satu tas karton coklat berisi dua buah buku. Buku pertama judulnya "Hindia Belanda - Studi tentang ekonomi majemuk" karangan J.S. Furnivall. Buku kedua judulnya "Liberalisme" isinya kumpulan tulisan tentang paham liberalisme ini.


Hohohoho... Boleh.. boleh... Jadi kalau mau dapet buku gratis, silakan pergi ke Pafes besok sama minggu, terus nongkrong dan baca buku di sana. Hihihihi..

Oh iya, buku "The Girl Who Played With Fire"-nya KEREN ABIS!!!
Ntar kapan-kapan gw tulis reviewnya yaps! :)

Rabu, 21 April 2010

duetos mautos

apa yang gw lakukan setiap malam tidak ada kerjaan macam malam ini?
hahaha..
jangan ketawain ya.

gw akan nyalain laptop. masang itunes, masang mozilla juga, terus membuka playlist lagu-lagu yang isinya lagu duet semua, terus masang headseat, terus nyanyi-nyanyi deh keras-keras, berasa lagi duet..
hahaha..

Menurut saya, lagu duet yang bagus itu adalah lagu yang bisa memadukan warna suara laki-laki dan perempuan dalam nada yang berbeda namun saling melengkapi. Ga banyak lagu kayak gini. Kalau duetnya cuma nyanyi bareng dengan nada yang sama, bagi gw sih biasa saja..

Nah ini beberapa lagu duet yang menurut gw layak untuk dinyanyikan dengan serius karena sec ara musikalitas sangat menantang :) Tapi secara koleksi gw aga jadul, mohon info kan ke gw kalo ada lagu duet yang maut ya! hohoho..

1. Broken Strings - James Morisson & Nelly Furtado
Dapet banget emosi lagu ini. Rasa marah dan frustasinya begitu kentara! Suara Nelly yang khas benar-benar berkarakter, seimbang lah sama oom James..

James Morrison - Broken Strings .mp3


Found at bee mp3 search engine

2. Come What May - Nicole Kidman & Ewan Mcgregor
Nah, lagu ini gw sukaaaa banget karena emosi di akhir lagunya dapet banget.. Kepasrahan akan cinta, halah... Apalagi kalau nonton filmnya. Tambah suka lah sama lagu ini..

Nicole Kidman and Ewan McGregor - Come What May .mp3


Found at bee mp3 search engine

3. Private Emotion - Ricky Martin & Meja
Lagu ini awalnya biasa aja, tapi begitu masuk ke bagian duet Ricky dan Meja, terasa deh harmoninya. Kalo ga kuat musikalisasinya, pas nyanyi bagian duet pasti nadanya lari-lari :)

Ricky Martin - Private Emotion .mp3


Found at bee mp3 search engine

4. Quando quando - Michael Buble & Nelly Furtado
Hmmm gw ga gitu suka duet yang Lucky, entah kenapa.. terlalu lempeng aja, kayak ga ada emosinya gitu... Kalo Quando-quando ini gw suka karena susah nyanyiin duetnya..


Michael Buble ft. Nelly Furtado - Quando Quando Quando .mp3


Found at bee mp3 search engine


5. I Will Be With You - Sarah Brightman & siapa ini gw ga tahu..
Bagian yang paling gw suka dari lagu ini adalah refrennya yang sahut menyahut antara tante Sarah dan rekan duetnya. Ada beberapa versi, yang gw suka yang pas dia konser di Vienna, tapi gw lupa siapa penyanyi cowoknya..

Sarah Brightman - I Will Be With You .mp3


Found at bee mp3 search engine

Kalau lagu Indonesianya, hmmm, gw kurang banyak tahu, tapi ada dua lagu duet yang gw suka sih.

1. Kesepian Kita - PAS Band feat Tere
Hoho... lagu ini magic bagi gw. Closingnya sih gw suka, yang mereka bsersenandung dalam dua nada berbeda...


2. Hey - Ridho feat Sheila Marcia
Ini lagunya manis., huhuhu.. Kesan nelangsanya dapet aja gitu. Tapi suara mbak Sheila di awalnya terlalu cempreng.. cuman jadi ciri khas akhirnya..



Hmm.. itu dulu... ntar ditambah lagi ya!!!