Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Sabtu, 13 Agustus 2016

And Here Is The Story of Our Epic Wedding

Akhirnya setelah tiga bulan mengarungi kehidupan berumah tangga (cieee..), terkumpul juga mood untuk menuliskan kembali apa yang telah terjadi tiga bulan yang lalu. Hahaha.

Awal Mulanya...

Jadi, setelah era bridezilla di awal bulan Mei, akhirnya saya pulang nih ke Jakarta. Hari Senin Selasa saya masih sibuk dengan printilan : masukin baju ke laundry lah, ngecek serah-serahan, fitting baju, dan lain sebagainya. Maskoko ini sebenernya uda ngeluh pusing, tapi ya sayanya tetep nyemangatin plus senewen tentunya hahaha.
Lalu hari Rabu sore, pas lagi mau ambil makanan untuk acara misa persiapan di rumah, maskoko mengeluh pusing dan akhirnya kami putuskan untuk ke dokter paling dekat saat itu, yaitu di MMC. Setelah diperiksa dokternya bilang "Kayaknya sih ini gejala demam berdarah ya. Saya kasih obat dulu, tapi kalo Sabtu masih demam periksa darah  ya." Terus kita berdua melongo. "Tapi kita mau nikah dok Sabtu ini..." Dokternya senyum prihatin, kita tertawa ngenes.. "Ya sudah saya kasih obat, semoga demamnya turun sebelum Santu. Tapi kalau masih demam periksa darah hari Sabtu ya, karena itu saat saat kritisnya."

Jeng jeng.. Balik dari dokter maskoko minum obat dan lansgung tidur, ga ikut misa persiapan. Terus setelah agak enakan, maskoko pulang deh ke Cibubur. Harapannya demamnya bisa segera turun mengingat itu sudah H-2 dari acara siraman.

Hari Kamis pagi, kita ada gladi resik di gereja. Maskoko dateng dan masih lemes. Demamnya udah turun tapi masih keringetan terus sampe bajunya basah.  Nah itu terakhir gw ketemu maskoko sampai hari H. Lega sih, paling engga kan udah ga demam lagi. Tapi kamis malam mas koko demam lagi :( Saya bilang kalau masih demam lebih baik ke UGD aja minta diinfus biar lekas membaik. Maskoko tadinya ga mau, tapi saya agak setengah maksa. Duh tambah pusing. Mama papa sih bilang "udah jangan dipikirin.. santai aja" Ya gimana mau santai yah hahaha.

Dan Ternyata Beneran DBD!!

Lalu Jumat pagi, pas lagi siap-siap untuk acara siraman, maskoko telfon ngasih tau kalo tadi dini hari karena masih demam dia pergi ke UGD, test darah dan positif DBD, tapi trombositnya masih di atas normal, 170 vs 150 batas normal. Lemas lah saya di tempat. Saya langsung panik cari fufang lah, sari kurma lah, ini lah , itu lah. Sampai dimarahin sama mama papa karena saya jadi ribet sendiri.
Akhirnya setelah panik diputuskan bahwa acara siraman tetap dijalankan.  Yah ga paham lagi deh gimana akhirnya siraman bisa berjalan dengan lancar, secara saya kan juga udah ga bisa ketemu sama maskoko.

Udah gitu ya, itu sejam sebelum acara midodareni, pake acara mati lampu segala loh. Hahaha. Busyet deh pokoknya. Namun puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, akhirnya lampu nyala beberapa menit sebelum rombongan pengantin laki-laki datang dan acara Midodareni berjalan lancar. Yey. Menurut saksi mata yang adalah keluarga sendiri, di situ maskoko uda keliatan lemes banget kayak udah mau pingsan. Yaiyalahya secara DBD dan demam tinggi.

Selesai acara Midodareni, saya dan keluarga langsung cabs dari Sawangan ke Jakarta, sementara maskoko dan keluarga langsung menuju ke MMC untuk kembali di infus. Malam itu trombositnya maskoko drop ke 120ribu.

HARI H SAKRAMEN PERKAWINAN DI GEREJA

Dan inilah hari yang saya impi-impikan itu. Akhirnya tiba juga. Walau situasinya agak kurang ideal ya. Instead of laki-lakinya yang siap duluan menunggu saya di gereja, yang ada saya sudah duluan di gereja menunggu maskoko. Maskoko baru kembalik dari UGD MMC hari sabtu dini hari dan langsung tidur sampai jam 10. Nah jam 10 itu deh baru  dia mulai pakai beskap.

Saya bisa merasakan semua orang tegang. Tapi entah kenapa saya cukup tenang lah, ga histeris, ga panic, ga marah, ga pingin makan orang hahaha. Masih bersyukur at least maskok masih bisa hadir di gereja, bagian paling sakral dari rangkaian acara ini. Jam 11 teng, maskoko belum sampai di gereja karena kejebak macet rel kereta api hahaha.

Dan datanglah maskoko. Acara di gereja mulai terlambat sekitar 10 menit. Semuanya berjalan dengan lancer. Indah. Bahagia. Sesuai dengan apa yang saya bayangkan. Sepanjang misa badan maskoko demam, saya non-stop pegang tangannya dia dan bilang “Selesaikan hari ini yah mas habis itu kamu bisa istirahat tidur sampai puas ya mas..”



Janji nikah? Passed
Pasang cincin? Passed
Sungkem? Passed
Komuni? Passed
Doa ke Bunda Maria? Passed
Yeaaaay we made it!

Setelah selesai misa dan selesai catatan sipil dan selesai foto-foto yang banyak sama teman-teman semua, maskoko akhirnya bilang kalo uda ga kuat. Jadilah sama papa, maskoko “dilarikan” ke rumah sakit MMC dengan detail lebih kurang sebagai berikut :
1.      Mama papa maskoko dan nyokap gw masih asik makan-makan bersama tamu lain. Jadi maskoko dibawa ke rumah sakit tanpa pemberitahuan ke mama papanya hahaha
2.      Maskoko lepas kain beskap dan segala-galanya di parkiran mobil sambil di bantu gw dan bokap gw. Bayangin aja cowok cowok ga sabaran ngelepasin kain beskap komplit. Hahaha.
3.      Papa dan Paskal nganter maskoko langsung ke MMC meninggalkan gw di parkiran megangin printilan kain plus beskapnya maskoko
4.      Papa berpesan pokoknya saya pulang dulu, bersih bersih dulu, ganti baju dan berbenah dulu sebelum ke rumah sakit.

Hahaha. OK lah. Impian suami bantuin lepasin konde dan bukain korset hilang begitu saja. Hahaha. Ampe fotografernya bilang : “Git.. Git.. Nikahan lo bener bener dah ya. Pas siraman hujan, mati lampu, habis misa di gereja pulang sendiri…”

Karena ga ada maskoko, akhirnya Tony dan mama yang bantuin ngelepasin sanggul dan bersihin paes. Kalo kata Tony : “ nih periasnya ga bertanggungjawab banget sih, harusnya dia servis juga dong buat bongkarnya..” Muahahaha.

Selesai beres-beres, malam itu saya langsung ke rumah sakit buat malam pertama. Hahaha.
Trombosit maskoko sudah drop lagi ke 70ribu. Dokter bilang kalau besok pagi drop ke 60 ribuan, boleh ikut resepsi tapi harus pakai infus dan ada suster. OK si. Malam itu akhirnya diputuskan bahwa acara panggih ditiadakan, dan maskoko akan menyusul ke gedung jam 9 pagi setelah pagi diambil darahnya.

AND HERE COME THE DRAMA…


Hari Minggu pagi jam 6 pagi, papa datang untuk gentian jaga maskoko dan bantu urus administrasi buat maskoko ijin pergi ke resepsi. Saya yang malamnya nginep nemenin maskoko bersiap mandi dan langsung jalan ke Puri Ardhya Garini untuk siap siap dirias.

Jam 8 pagi, belum ada kabar dari rumah sakit gimana trombositnya maskoko. Mba Inten, perias dari Kusumo Intennya kan galak, hahaha, jadi saya emang ga boleh pegang hp sama sekali dan disuruh berdoa biar fokus.

Jam 9 pagi pas habis selesai pasang bulu matayang berlapis tiga itu, datanglah mama ngelus ngelus pundak sambil bilang “Ga apa- apa ya mbak kalo sendiri hari ini. Maskokonya  ga dikasih sama dokter, harus bedrest soalnya trombositnya rendah banget.”

Jeng
*ga boleh nangis*
Jeng
*ga boleh nangis*
Jeng
*ga boleh nangis*

Ya setelah itu yang saya inget di kepala agak-agak blur karena konsentrasi ga boleh nangis huhuhu. Sama mba Inten, saya diperbolehkan makan dan minum apa aja. Sampai akhirnya mama mertua bilang kalau di budaya jawa, keris itu bisa melambangkan kehadiran pemiliknya, jadi saya disuruh jalan sambil memegang keris. Saya akhirnya cuma bilang gini ke sanggarnya : “Boleh ga bajunya maskoko yang udah dijait dibawa ke rumah sakit habis ini, biar maskoko paling engga sempat nyoba satu kali aja…”  Kan sayang udah jait perdana ga dipake.. Hahaha.

And be it…

Jam 11 teng, acara kirab dimulai. Senyum manis walau jalan sendiri. Senyum manis ke kiri, senyum manis ke kanan, dan tepat di ujung jalan sebelum naik ke pelaminan, there you go, teman-teman dengan baju kutubaru bunga-bunga senyum senyum pegang tisu bilang “Semangat Gita…” Bukannya tambah tegar, sayanya malah nangis sesengukan… Hahaha..



Acara resepsinya rasanya itu cepet banget. Yang ada di pikiran saya adalah cuma pingin segera ketemu maskoko di rumah sakit. Tamunya itu ga habis-habis loh. Sampai jam 1 lewat masih ada yang antri salaman. Saya sama sekali ga sempat duduk. Tiap kali yang nyalamin temen sendiri rasanya pingin meluk erat-erat dan jadi pingin nangis hahaha. Beneran deh.

Akhirnya jam 1.30 saya udah mewek di pelaminan hiks hiks. Emosional lah pokoknya, dengan sedikit drama, akhirnya saya dibawa turun ke pelaminan dan disiapin mobil buat langsung ke rumah sakit. Makanan yang disodorkan ke saya beneran rasanya ga ada sama sekali loh. Hambaaaar banget.
Rasanya uda pingin ke rumah sakit. Jadilah masih dengan busana resepsi lengkap, saya bergegas dari halim langsung ke MMC, menuju kamar suami tercinta. Pas nyampe rumah sakit, bodo amat dah diliatin orang-orang. Menurut kesaksian teman saya, satpam sempet nanya, apakah yang diopname itu artis karena bnyk yg dtg plus ada fotografer dan kameramen. Yearite.. hahaha

FINALLY :)

Dan akhirnya pas saya masuk kamar, ternyata kamar ramai dengan teman-temannya maskoko. Teman-temannya maskoko yang tau kalo maskoko diopname, dari halim langsung menuju ke MMC, beberapa malah yang belum nyampe halim langsung puter arah ke MMC. Satpam di lantai itu sampe bikin peraturan yang masuk harus ganti-gantian ‘saking ramenya. Hahaha.

Kata-kata maskoko yang pertama pas liat saya adalah : “You are beautiful.. as always..”
Huhuhuhu.. so sweet maskoko :")

Akhirnya sambil dibantu suster, maskoko pake deh itu beskapnya dan kita foto-foto nikahan di kamar rumah sakit. Hahaha. Kapan lagi coba..


Then we spend the rest of the day with friends and family that come visiting us on that day. Melelahkan tapi juga membahagiakan secara bersamaan. Walaupun endingnya ga seperti yang diharapkan, tapi 15 Mei 2016 benar benar hari yang istimewa dan akan selalu saya ingat. Semua orang senang. Kedua orang tua kami juga merasa senang, walaupun maskoko sakit, tapi menurut mereka justru di situ support dan kasih sayang dari semua orang terasa sekali.
 
And it went viral…

Dan lalu entah siapa yang memulai, our wedding stories went viral! Tiba-tiba ceritanya ada di fesbuk, di line, dan postingan instagram saya ada di mana-mana. Hahaha. Saya sih senang-senang aja ya, karena artikelnya kan bilang wanita cantiklah, wanita tegarlah, yang akhirnya jadi bulan-bulannya maskoko ke saya. Hahaha.

Saya mendapat banyak pujian akan ketegaran saya di hari H, pujian itu saya kembalikan ke Tuhan Yang Maha Kuasa. Kalau bukan karena Dia, mungkin saya sudah mewek karena pernikahan saya “hancur berantakan”. Tapi saya yakin karena karunia roh kebijaksanaan dan kesabarannyalah saya bisa melalui ini dengan tenang dan bisa melihat sisi positif dari semua ini. Semua orang yang menyalami saya di pelaminan, hampir semuanya menanyakan maskoko dan saya memberikan ucapan selamat yang tulus, tidak basa-basi.

Vendor-vendor nikahan saya ini juga super sekali. Terimakasih untuk Mba Inten dan kru Kusumo Inten yang supportive banget di saat-saat genting. Orang yang cukup berjasa buat bikin saya tegar itu adalah mba Inten, periasnya. Makasih banget loh mbak. Kalau untuk vendor tanpa cela nikahan saya ini adalah katering dari Gandrung! Semua orang bilang enak. Bener bener semuanya. Luar biasa loh, konsisten pujian datang dari mana-mana. Dan masih sempet bungkusin kambing guling dengan pesan "ini favorit mantennya". Terharu banget sayaaa.  Dekor dari Mwangi Dekor juga mantap, support banget bahkan sampe ngasih semangat di pelaminan. Makasih banget ya Om Didi. Terus yang paling berjasa untuk do the extra mile adalah vendor foto : Matasaya Photography. Makasih banget ya bang Palty dan kawan kawan, sampe rela ikut ke rumah sakit, bantu bantu bawa seserahan. Mantap! Dan terkahir buat WO nareswari wedding, terimakasih ya udah support di masa-masa genting >_<

Tidak ada yang saya sesali dan terlebih-lebih saya yakin seyakin yakinnya bahwa mas Koko benar-benar adalah pasangan yang diciptakan untuk saya, karena kami berdua bisa jadi orang yang lebih baik di saat saat paling “down” tepat di hari pertama kami memulai kehidupan sebagai suami istri.

Doakan semoga kami bisa lebih saling support satu sama lain dan bahagia selalu yaaah :)

-end