Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Minggu, 30 Oktober 2011

Hari Ini

Hari ini, tiga puluh oktober dua ribu sebelas.
Menyaksikan absurditas dalam sebuah solidaritas.
Hati yang besar.
Waktu yang mengalir dan luka yang disembuhkan.
Persahabatan yang menyenangkan.
Bogor yang basah.
Setelah cuci mobil yang gerimis.
Pesan-pesan yang terlambat masuk.
Kabar yang sepotong.
Harapan akan dimulainya percakapan baru.
Buku-buku yang menggoda.
Rahasia yang masih menjadi rahasia.
Radio Dept.
L'aphalpha.
Senin yang tidak tertunda.

Hidup itu mengalir. Jangan berjalan di tempat.
Hari ini. Tiga puluh oktober dua ribu sebelas.

Rabu, 12 Oktober 2011

Bohong

Kalau ada satu orang yang secara konsisten bohong terus ke kita, lama-lama penasaran ga sih? Kenapa sih ini orang bohong terus?

Katanya sih penasaran sama punya "feeling" beda tipis. Ga tahu juga ya.

Tapi kalau ada orang yang dalam sebuah percakapan bbm tiba-tiba marah, terus besoknya bilang kalau kemarin yang mengetik marah itu bukan dia, tapi temannya, namun mengaku ke orang lain bahwa benar dia yang mengetik marah-marah itu, tidakkah hal macam ini membuat kita penasaran?

Sebohong-bohongnya saya sama orang, saya biasanya berbohong menghindar ke orang yang lagi saya malesin. Jadi kita anggap saja, orang ini memang ga suka sama saya dan malas berada dekat-dekat saya, atau malas menanggapi interaksi yang saya lakukan.

Waktu saya ceritakan kesimpulan saya pada teman saya yang lain, eh dia malah bilang "Wah Git, berarti tujuan dia tercapai tuh. Bikin kamu kesel."

Errr. Ini apa deh makluk. Mempermainkan perasaaan saya. Yang seorang cancer sejati, yang menjunjung tinggi tali silaturahmi dan persahabatan. Nyebelin.

Ya sudah sih. Pingin cerita aja. Uda lama ga cerita sebel kan. Hahahaha.

Minggu, 02 Oktober 2011

(GA JADI) DITILANG!

Akhirnya setelah sekian lama membawa mobil, ditilang juga. Begini ceritanya.

Malam itu, tepatnya malam minggu tanggal 1 Oktober 2011, saya pulang dari Planet Hollywood ke rumah. Karena sudah jam 12 malam, otak saya sudah mulai lemot. Saya lupa menyalakan lampu mobil. Tiba-tiba ada motor polisi menyuruh saya minggir. Syukurlah, saya terlalu lemot untuk menyadari bahwa saya akan ditilang sehingga begitu polisinya mengetok kaca jendela, saya super santai, super ramah dan super genit.

Polisi (P): Mbak, bisa lihat surat-suratnya?
Saya (S): Bisa, Pak!

Saya mengeluarkan STNK dan SIM dengan sigap. Setelah memeriksa, dia berkata.

P : Mbak, kenapa lampu mobilnya tidak dinyalakan?

Saya melihat ke panel lampu. Ternyata memang saya tidak menyalakan lampu.

S: Oh iya Pak. Lupa. (Ekspresi saya terkejut dan lupa beneran. Dari lubuk hati yang paling dalam.)
P: Karena ini bentuk pelanggaran, jadi Mbak saya tilang ya. SIM nya saya tahan dulu, mbak harus ikut sidang dulu buat ngambil SIM nya.

Jeng jeng jeng! Ditilang, sendirian, tengah malam. Seharusnya situasi ini bikin panik. Tapi karena sekali lagi saya sedang lemot, saya tidak panik dan segera ingat pesan broadcast di BB dari seorang teman mengenai slip biru.

S: OK Pak. Hehehehe. Saya bisa minta slip birunya ga?
P: OK. Saya jelasin dulu ya Mbak.

Si Pak Polisi ini menuju ke belakang, mengambil sesuatu lalu balik ke mobil saya.

P: Jadi ini pasal yang Mbak langgar. (Dia menunjukan pasal tentang lampu isyarat di malam hari.) Nah, kalau slip merah ini, berarti SIM Mbak saya tahan, Mbak harus ikut sidang, tapi Mbak ga perlu bayar penuh dendanya. Kalau Slip biru, mbak haru bayar penuh.
S: Berapa pak bayar penuhnya?
P: Dua ratus lima puluh ribu, Mbak.
S: Ya sudah Pak, yang slip biru aja, bayar penuh.
P: Tapi mbak harus bayar semuanya loh. Kalau slip merah, ga usah bayar dua ratus ribu.
S: Jadi begini Pak, saya itu cuma di Jakarta kalau akhir pekan. Hari biasa saya di luar kota. Kalau SIM saya ditahan, saya repot. Jadi tidak apa-apa saya bayar dua ratus lima puluh ribu.

OK. Di sini saya mulai ngibul. Kantor saya di Jakarta, saya tinggal di Jakarta. Hehehehe.

P: Baik Mbak, saya buatkan dulu ya slip ya.


Jeng jeng jeng. Saya mulai sedikit agak panik. Dua ratus lima puluh ribu akan terbuang sia-sia. Padahal kan itu bisa buat belanja-belanja ntar pas liburan ke Bali!!! Lalu saya mulai memaki diri sendiri. Mengapa oh mengapa harus lupa menyalakan lampu mobil!! Tak lama kemudian Pak Polisiya kembali.

P: Mbak, saya baru konsultasi sama senior saya.

Apaaaaa? Konsultasi sama senior? Mulai ga bener nih hawanya

P: Jadi kalau mbak mau bayar, harus besok di BRI cabang warung buncit (Saya dengernya warung buncit, walau saya ga yakin ada BRI di situ).

(Tuh kan, si pak Polisinya menunjukan keengganan memberikan slip biru)

S: Ga bisa lewat ATM BRI ya Pak?
P: Engga Mbak.
S: Tapi kan besok Minggu Pak, emang bank nya buka?
P: Nah itu Mbak, gimana? Senin kan mbak ke luar kota.

Sial, alibi ke luar kotanya dipakai sebagai alasan.

S: Hmm, bisa sih Pak. Saya itu perginya ke Bandung, jadi sambil jalan, bisa mampir ke Banknya dulu.
P: Gini deh Mbak, daripada Mbak nya repot. Diselesaikan di sini saja.

Tuuuuuuuh kaaaaaaaaaaaaaan! Ga bener ujung-ujungnya. Saya langsung ketawa di tempat.

S: Bapak maunya berapa, Pak?
P: Ya, jangan tanya maunya berapa Mbak. Seikhlasnya Mbak saja.
S: Hehehehe

Saya beneran ketawa di tempat. Lalu saya ngambil dompet, berencana untuk memberi Rp 50,000,-. Beneran deh. Tapi berhubung isi dompet saya itu lebih banyak struk belanja daripada duitnya, ditambah suasana gelap dan otak lemot, duitnya itu ga ketemu-ketemu.

Sambil nungguin saya nyari duit, si Pak Polisi ngajak ngobrol.

P: Mbak, malam minggu nyetir sendirian. Kok ga pake sopir?

Ini pertanyaan sesuatu banget ya. Hahaha. Saya masih berkonsentrasi mencari selembar lima puluh ribu yang tertimbun di antara struk belanja.

S: Hehehe. Ga kuat Pak ngegaji supi. Ga ada duit.

Ini jawaban tulus dari lubuk hati yang paling dalam. Emang ga ada duit ngegaji supir. Duit lima puluh ribu itu masih nyungsep entah ke mana. Tiba-tiba tanpa terduga si Pak Polisi menyudahi proses tilang.

P: Ya udah mbak, kalau emang ga ada duit. Ga usah ga pa-pa. Saya kasian sama Mbak nya.
S: Eh? Beneran Pak?

Saya rasa si Pak Polisi ini mengartikan jawaban saya sebagai kode "Pak Polisi, saya ga punya duit nih sekarang!!" Plus mungkin dia iba melihat wajah saya yang memelas. Tapi percayalah. Detik itu saya sungguh berniat untuk memberi dia uang lima puluh ribu rupiah!

P: Ini mbak SIM dan STNK nya. Lain kali kalau malam jangan lupa menghidupkan lampu ya. Berbahaya. Selamat Malam.
S: Eee.. Makasih ya Pak!

Kaca ditutup, lampu dinyalakan, pak polisi pergi.
Jeng jeng jeng!
GA JADI DITILANG gara-gara si pak polisi mengira saya sedang bokek. Hahahaha. Itu sesuatu banget deh. Hahahahaha. Sepanjang jalan pulang saya ga bisa berhenti senyum-senyum sendiri.

Jadi, pesan moralnya adalah:
1. Jangan PANIK kalau tiba-tiba ditilang
2. SELALU minta slip biru
3. Selalu berpikiran positif, tidak usah berprasangka negatif sama pak Polisi yang menilang, bersikap ramah dan baik, siapa tahu hal baik bisa terjadi tanpa terduga seperti yang saya alami malam itu.

Sekian, semoga bermanfaat ya :)