Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Rabu, 30 Juli 2008

pingin apa?

1. jam tangan
2. printer yang ada scannernya dan bisa motokopi, kayak punyanya ucup.
3. alat pemanas aer yang kayak punya panca
4. buku harry potter yang terakhir
5. makan di burger king
6. dvd the dark knight dan dvd fiksi
7. hair extention!!! hah??
8. make contact lense..
9. cardigan rajut warna item
10. jumper
11. jaket

*buset.... kalo disuruh minta ternyata susah bener ya abisnya,,,,

Senin, 21 Juli 2008

kembali ke Bandung :)

Setelah akhir minggu ini dihabiskan di Jakarta bersama keluarga, hari ini kembali lagi ke Bandung. Mengurus pendaftaran FPS, mengurus kosan, dan mengagumi kampus ITB di malam hari bersama anak-anak PSIK.. :p

Gw kangen rutinitas ini. Selsai ngerjain segala sesuatunya, ngobrol ngalor ngidul di PSIK, ke ganyang buat makan, ngbrol2 lagi sampe ketiduran, dan pulang ke kos pagi-pagi. fiuh.

Btw, berat badan gw nambah 2 kg. :

Terus, ternyata tulisan gw soal kaum cerdas pandai itu uda dapet 2 tanggapan dari maya dan iyet. :p jadi tambah semangat untuk mulai. . .

Terus lagi, gw baru baca buku berjudul Blakanis. Kisah tentang seseorang yang mengajarkan kejujuran untuk semua orang.

Tiba-tiba aja ada benang merah dari semua yang gw baca dan gw lihat minggu ini. Mulai dari baca bukunya Daoed Joesoef, nonton Dark Knight sama Blakanis. Melakukan sesuatu yang baik untuk kepentingan bersama itu sulitnya bukan main, apalgi kalau ingin diingat untuk kebaikan itu.

Jam 9 ntar, sekitar 1 jam lgi, gw akan meluncur ke xtrans Blora. Kembali ke Bandung. Lagi dingin banget!!! Kayaknya baru sekali ini deh rasanya males banget balik ke Bandung. Pingin di rumah aja, sama mama. Nyuci piring dan nyuci baju, beresin tempat tidur, nyapu.. Temen gw bilang "Dasar mental ibu rumah tangga!" Biarin. Emang gampang jadi ibu rumah tangga. Gw uda janji sama diri gw sendiri, kalo ntar gw hamil, gw akan berhenti kerja. Menyiapkan diri untuk pekerjaan yang lebih berat lagi. Jadi ibu rumah tangga. :p. Karena gw ga pingin punya pembantu, apalgi babysitter.

Maksud gw, bayangkan kalau semua orang yang menjadi ibu benar-benar menjadi ibu yang baik, mengajarkan filosofi sederhana dari hidup.. Gw sih percaya, 50% faktor yang membentuk kepribadian seseorang berasal dari keluarga. Dan dari 50% tersebut, 50%nya lagi dipegang oleh salah satu, entah ayah, entah ibu, entah kakak, enth siapapun yang mengajari ktia hal2 dasar untuk persiapan hidup.. [teoeri tak berdasar, ga usa dihiraukan]

hahaha... ngalor ngidul. ya sudah de. gw harus segera mandi...

Sabtu, 19 Juli 2008

and that's why he'll be called the dark Knight


It was more than enough..

Bener-bener sebuah film yang ga akan gw lupain seumur hidup kali ya.


Sampe-sampe ga kuat kalo harus nonton sekali lagi.

Bener-bener hasil karya yang luar biasa.

Salut buat Christian Nolan.


arrrghh... kehabisan kata-kata.

Gw nonton film ini dan bener-bener ga bisa ngomong apa-apa dan mata berkaca-kaca waktu keluar dari bioskop...


kayak kata imdb..

this film surpasses the hype...


Yang paling dalem adalah fakta bahwa sebuah kebaikan ga selalu diikuti dengan pengakuan akan adanya kebaikan itu. Dalam banyak situasi bahkan memang lebih baik kebaikan itu tidak perlu diketahui, walaupun kebaikan itu menyelamatkan nyawa orang banyak. Pilihan yang ga semua orang bisa ambil..







Rabu, 16 Juli 2008

satu tahun kawan :)

satu tahun ternyata cepat banget lewat.
dan satu tahun menghilang itu bikin gw kehilangan cukup banyak jaring-jaring kenalan.
gw ke kampus hari ini dan cuma ketemu segelintir wajah yang gw kenal.
hahaha...

terus kalau ditanya kenapa menghilang dari kampus?
susah untuk dijawab sebenarnya..

shit things happened and i failed getting over it.

shit things macam apa? gw ga tau gw musti bilang itu hal paling buruk atau enggak, ga penting apa, tapi cukup bikin kepala gw muter2 dan badan gw sakit semua :p

sedih juga sih melihat satu tahun ke belakang. tapi menyesal ga ada guna kan.
jadi...
walaupun hari ini aga mellow, tapi gw seneng sih.

Seneng karena sampai hari ini, at least gw masih bisa berdiri setegak ini, walau mungkin gw sebenarnya bisa lebih baik dari ini..

hahaha...

Selasa, 15 Juli 2008

Kalau Memang Berkualitas...

Headline kompas hari ini sama dengan keluhan gw di postingan yang lalu.

HARGA BUKU PELAJARAN GA KIRA-KIRA!!!

Ampaslah...
Kalau emang sekolah berkualitas, gurunya berkualitas, ga usah maksa orang beli buku semahal2 geblek gitu dong....

oops... lupa gw. pendidikan kita kan bukan membentuk pola pikir, tapi membentuk pesuruh dan peniru paling canggih, kayak mesin. makanya manualnya mahal. [satier banget gw...]

aarrgghh!!!

yang paling menyedihkan adalah ga ada yang bisa melakukan sesuatu untuk ini. hanya keluhan..
Kalo menurut berita di kompas sih, harusnya yang menindak tegas bupati. wali kota daerah yang bersangkutan.

Masalahnya, para pemimpin daerah kita kan baru pada belajar jadi raja. Mana cakap soal beginian..

Menyakitkan. Pendidikan udah kayak barang dagang. Dan gw berada di dalamnya tanpa bisa mlakukan apa-apa selain menjadi korban dagangnya. Siapa yang tertawa?? Siapa yang senang? Bukan kita anak didik,, bukan juga para pendidik.. F***lah!

*kesal.. kesal.. kesal!!!

kaum cerdik pandai.. gw akan bikin! hahahaha...

Baca Kompas kemaren ga?
Di halaman depan, paling atas, paragraf pertama, kalimat pertama. [gw kayak ibu guru..:p]

"Tidak gampang menemukan rumpun kaum intelektual Indonesia yang duduk gelisah karen tergetar oleh momentum peringatan 100 tahun Kebangkitan Nasional. Benar-benar mati angin!"

yang nulis Rikard Bagun, wartawan senior Kompas.

Ada yang meraa tersinggung ga??
hohohoho...

saya diajar oleh dosen-dosen hebat, ternyata mereka ga masuk hitungan.
saya juga punya senior2 yang garang di lapangan. ga msuk hitungan juga.
saya punya teman-teman yang aktif bergerak di bidang ini itu ke sana kemari. ga masuk itungan juga.

Kemaren baru aja wawancana presiden KM ITB, Shana. Dia cerita soal pertemuan BEM seluruh Indonesia. Yang jadi tuan rumah tahun ini kebetulan ITB. KM ITB membawa soal kemandirian bangsa. Tapi mainframe orang-orang luar masihlah berkisar di aksi-aksi.
Apakah ini juga ga masuk hitungan?
:p

oom Rikard bilang, salah satu gejala memblenya kaum intelektual kita adalah kesulitan menghadapi perubahan. Kalo gitu sih, pantes-pantes aja mahasiswa ga masuk hitungan. OS ditiadain aja jadi ribut setengah mati. :p

Gw baca di kompas minggu lalu. Soal kebijakan pangan kita yang ga jelas arahnya. Dan gw pikir, itu yang ga bisa dimengerti kita-kita para mahasiswa, dan para pejabat, dan mungkin presiden. Soa l perut. Seberapa banyak dari kita yang pernah kelaparan? Seberapa banyak dari kita yang ga bisa makan? Seberapa banyak dari kita yang pernah tidur di tenda darurat? ?

Mahasiswa ga progresif karena yang kita omongin banyak abstraknya. Kita bilang soal karakter bangsa, kita bilang soal kebangsaan. Do we really mean it?

Kita tetep naek mobil walau BBM menggila harganya, bukannya mempraktikan hemat BBM. Kita bahkan ga nyari tahu apakah bibik kosan kita udah pindah ke kompor gas apa belom.
Kita membanggaan bacaan kita yang berbau psikologi modern, atau kisah-kisah inspirasional tentang kemanusiaan. Tapi itu ga bikin kita lebih peka. Bahkan milah sampah aja ga bisa. oops.. jangankan milah sampah. BUANG sampah aja ga tahu caranya.
Kita marah-marah sama junior kita soal konsistensi, soal ketepatan waktu, soal apa pun. tapi kita adalah kakak kelas yang suka cabut, suka NYONTEK..

It sucks! Kita mahasiswa NATO. Dan sistem pendidikan mendukung itu. Karena kita meniru. Meniru mungkin orang tua, mungkin dosen..

Kaum intelektual adalah mereka yang memiliki pengetahuan. Agar memiliki pengetahuan, orang harus belajar, baik secara lisan maupun tulisan. Dan karena begitu banyak pengetahuan disajikan secara tertulis, ya orang yang bisa belajar secara tulisan adalah mereka yang bisa membaca. Kita bisa baca kan?? :(

Gw punya gerakan sendiri untuk semester ini. Dan gw pikir, kalo ada yang tertarik silakan gabung. . .
1. Terhitung sejak kuliah di ITB semester ini dimulai, sesibuk apapun, gw akan meluangkan 90 menit waktu gw untuk diskusi dan merenung. Tempatnya di PSIK. Setiap hari senin jam 8 malam. Ada atau tidak ada orang. Targetnya, gw harus mengeluarkan satu bentuk ide perbuatan selama seminggu. Misal: minggu ini gw ga akan make kantong plastik sama sekali, atau minggu ini gw akan mungutin semua sampah di sekitar gw. Atau yang ekstrim, minggu ini gw pingin puasa,, Apa kek... :p
2. Setiap 2 minggu, gw harus nulis soal pemikiran gw terhadap kejadian di negara ini dengna acuan Kompas. :)

Udah ah, itu dulu. Dengan disiplin kayak gitu, gw harap gw bisa melatih diri gw lebih peka dan bisa lebih responsif terhadap perubahan. sipo!

[Ketawain aja kalo mau.. namanya juga usaha. hehehehe...]

cerpen:

"ini duitnya, 500rb. tapi sebelum gw kasih, lo harus bilang ini buat apa."
"please. kan tadi uda kita omongin dan lu janji gangungkit-ngungkit lagi"
"sini deh,,"

[gelap nyawang - teh - hujan]

"lo jarang minjem2 ama gw. apalagi minjem duit. dan lo ga mau bilang ada apa? terus gw diem aja? gw mikirn lo terus. kalau ternyata lo ada masalah dan gw bisa bantu lebih gimana.. "
"gw ga mau cerita. gw harus bilang berapa kali? dan kalo gara2 gw ga mau cerita gw ga bisa minjem, gw ga masalah. banyak alternatif kok."
"apa?"
"gadein laptop kek. jual kalung kek. apa kek."
"ya udah. kalo gitu kenapa lo minjem ama gw?"
"terserah deh.."

[dia pergi. hujan-hujanan. yang ditinggal kesal.]

[5 hari kemudian-masih hujan-gelap nyawang-teh]

"ok, gw cuma mau tahu ini buat apa."
"beli obat."
"obat apa?"
"kan lo cuma pingin tahu buat apa dan gw udah bilang. please. just give me the money.."
"(menyebut sebuah nama dengan lengkap)!"
"obat buat gw"
"obatnya maha banget, lo sakit apa?"
" please...."
"......"
"lo jangan marah ya kalo gw cerita."
"ayolah... kenapa pula harus marah?"
"ok. jangan potong gw, jangan memberi respon berlebihan. dan silakan lakukan apa yangingin lo lakukan kalo gw udah bilang selesai."
"setuju."
"lo tahu kan isu soal angkot caheum ledeng itu? kasus kayak gitu bukan cuma sekali. gw juga ngalamin. di saat yang kayaknya hampir sama. tapi yang diomongin orang2, itu bukan gw. Masalahnya adalah, gw belumd atang bulkan ampe sekarang dan gw ngecek. positif. gw nyari obat buat gugurin. Ada, tapi gw ga ada duit. Akhirnya karena minggu lalu lo ga mau minjemin duit, gw ngegadein kalung dan anting gw, gw juga ngegadein hi-fi gw. Tapi gw ditipu sama orangnya. Duit uda dikasih tapi barangnya ga datang. Akhirnya gw nyari-nyari lagi, dan dapet. Barangnya dua ada, tapi gw ga ada duit buat bayar. Makanya gw hubungin lo. Lo boleh nampar gw kalo mau."

[plak]

"lo boong kan??"

[hening-lembaran biru itu berpindah tangan]

"gw pikir lo akan mencintai kehidupan."
"gw ga mau menyerah. gw punya mimpi. gw pingin lulus ga lebih dari 4,5 tahun. gw pingin kerja.. dan apa lo pikir orang-prang di sini cukup waras untuk tetap menghargai gw kalo gw membiarkan semua terjadi?"
"tapi kalo cara ini ga aman, gimana kesehatan lo? kanker rahim?? taruhannya hidup lo sendiri...."
"posisi gw itu ga nguntungin sama sekali. lo aja belum tentu percaya ama gw, apalgi orang lain. dan lo tahun gw lah. lo tahu gw ansos. ya lo pikir sendirilah gimana kalau gw melapor... terus gw menghilang? dikasihani? dan membiarkan sebuah lagi jiwa baru menambah sesaknya dunia? membiarkan dia tumbuh tanpa tahu siapa bapaknya? mendapat dia hanyalah sebuah kecelakaan yang dibentuk tanpa rasa kasih sayang????"
"iya sih.. gw denger2 anak yang itu emang disarankan untuik ngundurin diri oleh pihak kampus.."
"lo ngerti kan maksud gw.."
"tapi.... abosrsi itu kan dosa..."
"dosa itu konsep manusia, karena Tuhan itu juga konsep manusia.."
"jangan mulai lagi lah....."
"gw juga takut.. tapi ini hidup gw. gw yang memutuskan hidup gw.. gw berhak ga sih?? toh gw kayak gini karena hak gw dirampas..."

[rasanya sesak..]

"lo yakin dengan ini?"
"yakin."
"butuh ditemenin?"
"enggak."
"gw sayang sama lo.."
"shut up... it's over.."
"hati2 ya.."
"terimakasih banyak..."

[sosok itu cuma bisa duduk terdiam. apa lagi yang bisa dilakukan untuk wanita ini?? dia toh tidak punya solusi lebih baik. melahirkan berarti uang. dengan kondisi ekonomi macam itu, siapa yang bisa membayar?? belum lagi omongan orang.. terlalu kejam.. sudah terlalu banyak penderitaan yang dialami... sosok itu hanya berusaha mencintai dengan sepenuh hati.. begitu kan?]

Senin, 14 Juli 2008

biopori - tanggung jawab orang yang tinggal di apartemen?

Biopori artinya bagian tanah yang berisi udara, terbentuk karena aktifitas organisme tanah. Biopori buatan adalah lubang-lubang kecil buatan di tanah dengan diamter kira2 10cm dan kedalaman 85-100cm. Lubang-lubang ini berguna untuk meningkatkan penyerapan air ke dalam tanah. Dampak dari biopori ini antara lain mencegah banjir, menyuburkan tanah, sarana membuat kompos, dan yang terpenting meningkatkan -persediaan air tanah. Kalo mau liat contohnya, coba aja ke blok M. Di saming Blok M Plaza kan ada taman tuh. di sana ada bioporinya...

Apartemen gw itu di belakangnya masih perumahan yang sering banjir... Daerah menteng atas. Sebelum jadi apartemen, tanah tempat apartemen gw itu perumahn juga. Waktu ayah memberikan penjelasan ke orang2 menteng atas dalam rangka kegiatan peduli lingkungan gereja, ada yang bilang gini:

"Kenapa kita yang disuruh bikin lubang beginian? Kan yang bikin ngurangin daerah resapan aer dan make tanah gedung2 tinggi. Yang banyak make aer juga orang2 yang tinggal di gedung, apalgi itu tuh, apartemen.."

Oh man,,, waau ga semuanya, he's so damn right!!!!! Semua orang bisa melihat kan, betapa pertambahan gedung2 di jakarta begitu menggila dan membuat ruang resapan air berkurang. Persediaan air tanah apalagi. Lapangan golf depan apartemen gw dulu, akan menjadi bakrie tower. Tanah kosong di depan mal ambasdor juga mau jadi mall dan apartemen... Dan dampak lingkungan itu dirasakan oleh orang2 yang tinggal di sekitarnya. Polusi, krisis air...

Harusnya semua orang yang tinggal di apartemen punya satu lubang biopori yak... Sayang pengelola partemen ga memungkinkan begituan... hiks..

Rp713.000 untuk buku pelajaran???

oh man...
gimana orang tua ga pada nangis kalo harga bukunya kayak gini??

Ayolah, apa semua buku ini dipake ntarnya? kan enggak juga...

Seinget gw, gw ga pernah diwajibin beli buku semahal ini....

Ga tahu lagi mau bilang apa...

Sabtu, 12 Juli 2008

soal keresahan dan perjuangan..

ini gw ambil dari Catatan Seorang Demonstrannya Gie.:

"..Kadang-kadang saya berpikir apakah tidak lebih baik meledakkan dunia ini agar supaya semuanya berakhir.
Tetapi di samping semuanya itu, kita juga melihat manusia-manusia yang bergulat untuk suatu cita-cita.
Sebagian dari mereka berhasil dan jadi orang terhormat: Gandhi, Kennedy,tetapi berjuta-juta tenggelam dalam "sampah-sampah" dan hilang ditelan waktu.

Tetapi yang lebih menyedihkan adalah mereka yang menemui kekecewaan-kekecewaan dan kemudian dipenuhi oleh rasa benci pada lawan-lawannya.
Bertekad menghancurkan dunia "lawan" dan kejam terhadap semuanya.
Saya kira idealis-idealis besar apakah dia Communist-Facist-Black Power dan lain-lainnya dibakar oleh suatu cita-cita yang sama.
Kemuakan pada kemesuman-kemesuman dunia dan cinta pada mereka yang tertindas.

Berapakah di antara mereka yang tetap bertahan dalam kegagalan?
Saya tak tahu masa depan saya.
Sebagai orang yang berhasil?
Sebagai orang yang gagal terhadap cita-cita idealisme?
Lalu tenggelam dalam waktu dan usia?
Sebagai orang yang kecewa lalu mencoba menteror dunia?
Atau sebagai seorang yang gagal tetapi dengan penuh rasa bangga tetap memandang matahari terbit?
Saya ingin mencoba mencintai semua.
Dan bertahan dalam hidup ini."

Salem, Sabtu, 26 Oktober 1968

dan 40 tahun kemudian,, gw pun ngerasain hal yang sama. terus selama 2 tahun terakhir... :(

frustasi

Itu kira-kira yang Angelina Jolie bilang soal pengalaman hidupnya di sebuah wawancara di HBO. Waktu remaja dia pikir dia tahu semua soal apa pitu penderitaan. Tapi ketika dia melihat para pengungsi di Kamboja... dia sadar.. dia ga tahu apa-apa soal penderitaan.

Kemaren gw baca kompas. Sebuah tulisan yang bilang bahwa negara-negara yang menyuingkirkan sistem laissez faire, berhasil menekan pertumbuhan orang miskinnya.

Lalu gw mencari tahu, memang bagaimana sih cara negara-neragara tersebut "menyingkirkan prinsip laissez faire".

ga dapet banyak sih.. paling ya itu, pemerintah harus berani interfeernsi sektor2 krusial. Bagi hsil yang tinggi,, ya gitu2lah..

tadi pagi juga chating sama candra, soal Tujuh Gugatan rakyat. Siapa yang digugat? Pemerintah? Pemerintah itu datangnya dari mana? Dari rakyat...

Ketika ada gugatan seperti itu, gw selalu merasa yang digugat. Kenapa? Karena gw pikir, sebuah kritik atau gugatan akan menjadi "fair" bila pihak yang menggugat atau pihak yang mengkritik bisa memberi tahu seharusnya itu seperti apa.

We are now killing ourself...
harga pangan yang ga kira-kira. Petani yangmakin dikit, lahanyang menyempit. AKhirnya krisis pangan!!! Kit abisa jadi akan jadi negara miskin yang kelaparan... :(

Pangan yang ga sehat, budaya sinteron yang dangkal --> SDM yang rendah dan hobinya rusuh aja --> ga ada orang pintar yang nasionalis dan mau capek ngurusin negara.

SIstem birokrasi amburadul -- budaya menjijikan di kantor2 pemerintahan negara -- uang rakyat pun hilang di sana.

Mall yang memicu budaya konsumerisme --semakin memicu korupsi -- produk dalam negri mati -- jadilah kita jajahan produk asing.

---
udah ah, ga mau dilanjutin lagi. Ini benar-benar menyiksa gw. gw ga tahu harus ngapain!!!
damn!!!

gw sudah bersiap-siap hidup melarat. Sistem hidup di Indonesia sungguh mengerikan. DAn siapa tahu suatu saat nanti karena idealisme gw, gw akan melarat..
hiks...

Jumat, 11 Juli 2008