Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Kamis, 31 Maret 2011

Deregulasi

Deregulasi. Kata ini sedang populer di kantor gw. Kita semua menanti-nantikan deregulasi bahan bakar kendaraan. Kalau deregulasi ini benar terjadi, akan sangat berbahagialah perusahaan kerang kuning.

Terus ke mana idealisme kuliah lo git? Kok lo mendukung kapitalisme sih?

Hahaha. Gw sekarang bahkan udah ga tahu lagi mana yang salah dan mana yang bener. Tapi yang gw tahu, jumlah kendaraan di Jakarta menggila, dan banyak mobil bagus membeli bensin dengan harga miring yang sebenarnya diperuntukkan untuk orang-orang yang membutuhkan.

Hey, kalo lo pake mobil cuma buat jalan ke mall, lo berpikir bener-bener butuh bensin seharga 4500 di saat harga aslinya itu 8000an?

Tapi ya itulah. Minyak = politik. Minyak bisa jadi alasan buat sebuah negara ngebom negara lain. Ini gila. Indonesia apa mungkin juga ya suatu hari nanti diserang sama negara lain? Hidup ini memang kadang-kadang mengerikan.

Tadi gw baru dikungjung sama menejer pricing global, dan dia memberi gw suatu gambaran bagaimna nanti pasar yang ideal. Bagaimana harga bisa berubah setiap saat. Menarik karena kembali ke konsep awal ekonomi. Permintaan - Penawaran. Barter. Lo membeli karena lo pingin nuker uang lo dengan sesuatu yang ga bisa lo bikin sendiri. Dan jumlah uang yang lo kasih tentu memiliki korelasi dengan nilai tambah dari sesuatu itu. Di sini fungsi "pricing" menjadi sangat masuk akal dan menyenangkan.

Agak oot , tapi mau tahu kabar mengerikan ga? Kalo tiba-tiba uang dihapus dari muka bumi ini, banyak orang menjerit ga bisa hidup. Karena kita sudah menjadi sangat konsumtif sampai lupa gimana cara biar bisa hidup bahkan ketika di depan kita ada sebidang tanah, beberapa benih tanaman dan sungai yang mengalir. Ini mengerikan bagi gw.

Tapi yang pingin gw bilang sebenernya adalah, deregulasi bisa menjadi sesuatu yang baik. Bisa mengurangi populasi kendaraan mungkin, dan bisa memberika kemungkinan akan adanya harga yang kompetitif. Kalau mau pemerintah Indonesia mungkin bisa menilik bagaimana pemerintah Filipina memberlakukan deregulasi bahan bakar kendaraan bermotor. Dibebaskan, tapi pemerintah bisa intervensi. Misalnya ngasih harga maksimal, atau ngasih subsidi tertentu secara temporer buat produk tertentu.

Bahasa simpel dari deregulasi ini sebenernya gini sih. Mending mana? Pemerintah ngebayarin bensin orang2 bermobil harga di atas seratusjutaan atau ngasih subsidi pupuk atau program asuransi pertanian buat para petani atau ngebangun sekolah dan jalan raya di daerah terpencil?

Hahaha.. Kalo waktu kuliah gw baca tulisan macam ini, pasti gw akan menganggap si penulis ini antek-antek asing. Dunia memang bukan hitam putih.. Hahahaha...

Rabu, 30 Maret 2011

Mimpi Buruk

Gw pernah mimpi buruk.
Buruk banget.
Gw mimpi nyokap gw bilang, dia lebih memilih gw buat nikah dengan orang dengan pekerjaan baik, dengan agama Katolik, walaupun orang itu ga bisa ngerti gw dibandingkan dengan melihat gw nikah sama fikri.
Pas gw bangun, gw kepikiran terus. Kalau memang bokap nyokap gw ga bisa bahagia karena melihat gw nikah sama fikri, mungkin karena mereka malu kali ya, ya sudah. Mungkin gw emang ga bisa nikah.
Tapi di luar masalah agama, nyokap bokap gw udah benci duluan sama yang namanya fikri. Dan gw lebih memilih jalan belakang. Lebih sering bohong sama mereka buat ketemu sama fikri kalau dia lagi di Jakarta.
Gw kadang suka mikir. Ini kok gw tabah banget ngejalanin yang kayak gini. Mungkin karena keluarganya fikri open banget sama gw. Bapak ibunya ramah banget sama gw.
Bokap gw waktu marah-marah ke gw perihal fikri lebih parah lagi. "Kalau ganteng si gpp, ini jelek..".
Di titik itu, rasa hormat gw ke bokap nyokap gw hilang. Bukan, bukan kayak gini cara mendidiknya. Hal begini yang paling gw ga suka dari keluarga gw. Stigmasisasi berdasarkan penampakan luar. Cenderung ke matre terselubung.
Gw baru ngegoogling soal hukum pernikahan kawin campur juga. Di Katolik bisa dengan banyak perijinan dan dispensasi. Di islam juga ada aliran yang menyetujui kawin campur. Fikri ga begitu masalah karena dia sendiri belum memilih agama apa yang ingin dia pilih untuk dijadikan pegangan hidup.
Udah banyak peringatan melayang ke muka gw soal resiko hubungan ini. Tapi semakin ke sini gw kayak mendapat tingkat keyakinan yang semakin bertambah tentang si fikri ini. Ini sudah bulan ke sepuluh. Belum selesai-selesai juga.
Tapi balik lagi ke judul blog gw. Mimpi buruk. Iya mimpi buruk gw adalah ketika bokap nyokap gw lebih memilih gw tidak merasa enjoy demi untuk kebahagiaan dan harga diri mereka berdua. (Tapi itu kan kewajiban gw ya, Durhaka katanya kalau ga nurutin kata orang tua). Dan kalau gw misah misuh menuntut hak gw untuk berbahagia, gw ga lebih baik dari mereka.
Cara terbaik untuk sekarang : diam.
Sambil berdoa, kalau memang ada jalan, semoga jalan itu dibuka pelan-pelan. [ ]

Minggu, 13 Maret 2011

Potong Rambut

Iya, gw tahu gw harusnya nulis soal Manila. Tapi beneran kerjaan gw begitu pulang menggunung, segunung-gunungnya. Gw agak kelelahan sebenernya.

Jadi lebih baik gw bercerita sedikit bahwa gw potong rambut dengan gaya betty la dora. Babeh bilang model rambut ini kekanak-kanakan. Tapi terus kenapa?

Orang bilang potong rambut itu buang sial. Gw sih lagi tidak merasa sial. Cuma aga desperado aja ngeliat rambut panjang gw rontok parah. :( Kata temen gw yang dokter sih gw kurang makan makanan yang bergizi. Dudududu...

Oiya, gw juga mencoba untuk memasang iklan di blog gw. Dapet penawaran gitu. Mari kita coba lah bagaimana hasilnya.

Terus terus apalagi ya? Oh ini. TAHUN LALU (entah mengapa gw merasa perlu memberi capslock) gw kan membuat rangkaian cerpen tentang tokoh fiksi bernama Jek. Ada beberapa seri dan gw publikasikan di kompasiana. Rangkaiannya belum selesai. Dan gw mandeg :( Bukan cuma mandeg nulis cerita Jek sih, gw juga mandeg untuk menulis apa saja. Menulis cerpen. Menulis opini. Menulis curhat pun juga jadi kadanag-kadang. Gw takut banget deh suatu hari nanti gw bener-bener berhenti dan ga bisa nulis lagi. Ngek ngok.

Semoga dengan potong rambut, inspirasi gw kembali jaya seperti dulu deh. Hahaha.
Hepi Sunday :)

Minggu, 06 Maret 2011

Pulang Pulang

Hola!
Sekarang saya sedang berada di depan komputer dengan akses internet gratis, Mabuhay Lounge, Bandara NAIA, Manila (SUmpah ini kalimat pertama pamernya maksimum. Hahaha)

Hari terakhir di Manila sungguh tidak begitu menyenangkan. Pertama, HUJAN SEHARIAN huhuhu. Jadi acara keliling kota Manilanya tidak maksimum. Tapi jadinya menjelajah museum :D Panjang deh ceritanya, entar nulis di tulisan baru lagi.

Itu pertama. Kedua, saya salah baca tarif sewa mobilnya. Saya kira lima jam pertama 750 peso, satu jam berikutnya 250 peso. Ternyata eh ternyata, TIGA jam pertama 700 peso, satu jam berikutnya 250 peso. Akubatnya, pengeluaran tidak terduga 400 peso. Padahal saya udah bener-bener itung sedemikan rupa supaya uang yang tersisa bener-bener ngepas buat pajak bandara pas pulang besok. Jadinya, $100 yang ada di dompet yang gw sayang-sayang, yang gw jaga biar ga usah dipake, harus ditukar menjadi peso. Huhuhu.

Ketiga, ini paling tolol seantero dunia. saya numpahin air ke laptop KANTOR. STUPID MAKSIMUM!!
Poin terakhir ini bikin kepala saya sakit. Laptop segera saya matikan dan saya diamkan. Saya balik juga biar airnya semua keluar. Ergh. Kayaknya nanti begitu nyampe Jakarta, harus langsung ke Ambasador. Malam ini saya harus mengecek surat elektronik kantor soalnya.

Untung kejadian numpahin air ke laptop ini terjadi di jam-jam terakhir saya di Manila. Kalau engga, die die die deh (meniru gaya anak jaman sekarang).

Kembali ke Jakarta, kembali ke realita. Hidup yang berat, persoalan yang pelik, pesimistis pagi hari, optimisme tanggal dua puluh lima, rencana yang tinggal rencana. Hahaha. Depresif gini. Di pesawat nanti saya cuma ingin tidur dan beristirahat, lalu secepat mungkin membereskan urusan numpahin-aer-ke-leptop. Semoga ga ada apa-apa.

OK. Janji, akan ngepost foto-foto dan cerita jalan-jalan Manilanya. :D
Pulang.
Pulang!

Selasa, 01 Maret 2011

Manila

Sudah tiga malam di Manila. Ini malam ketiga. Baru aja pindah kamar, soalnya di kamar yang lama ACnya bocor.

Mulai capek, tapi excited. Fasilitasnya nyaman. Dari awal di sini, makanan selalu berlimpah. Terus tempat tidur juga segede-gede dunia. Terlalu besar untuk ditiduri sendiri. Temani saya tidur doooong. Hahaha..

Secara keseluruhan, gw suka banget sama Manila, lebih tepatnya Macaty City. Kayak Singapura tapi versi lebih vintage. Banyak orang dan sebagian besar tertib. Mallnya gede, tapi friendly. Macet tetep ada, tapi macetnya ga pake motor. Nyaman deh, gw suka kota ini.

Udah mau cerita itu aja. Sebenernya ada banyak yang bisa ditulis, tapi kegiatan tiga hari terakhir ini lumayan menguras otak. Jadi lumayan capek. Masih ada empat malam lagi, mungkin malam terakhir gw akan sekalian upload foto-foto. Hohohoho.

Semangat GITA!!!