Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Jumat, 08 April 2011

Sebelas Bulan

Hari ini gw ke kantor dan pukul sebelas siang kerjaan gw sudah beres. Jadilah nganggur syalala.
Terus tadi sejam yang lalu tiba-tiba dada gw terasa sesak. Pikiran gw mulai lompat-lompat. Gimana kalau gw tiba-tiba kena serangan jantung? Gimana kalau gw tiba-tiba meninggal? Terus loncat lagi. Gimana kalau tiba-tiba orang-orang yang gw sayang meninggal?
Ini bukan tulisan mellow. Gw berusaha menulis ini dengan rasional. Maksudnya, kalo gw meninggal gw pingin sisa-sisa kehidupan gw diapakan?
Pertama, gw pingin jadi donor organ tubuh. Kenapa? Karena kalo ternyata gw punya organ tubuh yang bagus dan ada orang lain yang butuh, ya kenapa enggak.
Dua, gw pingin dikremasi, dan abunya dibagi dua. Ada yang disebar di laut, dan sisanya dimakamin di Tulung Agung. Disebar di laut, biar kalo teman atau sanak saudara gw kangen,mereka tinggal ke pantai :D Dan kalau ada yang bener-bener kangen dan pingin nyekar, maka mereka harus "membuang waktu" untuk pergi jauh-jauh ke Tulung Agung. Tapi ya di situ intinya. Membuang waktu, menikmati Tulung Agung, yang masih jauh dari polusi dan isu-isu politis rasis. Jadi begitu udah nyampe makam gw yang seharusnya ada di tepi sungai di lembah gunung wilis, rasanya segaaaaaar :)
Ketiga, barang-barang gw berupa baju sepatu, dikasih ke sodara-sodara gw. Kalau ada sisa, baru deh dikasih ke panti asuhan. Keempat, tulisan-tulisan gw di kompasiana dirapiin terus diterbitin indie pake duit di tabungan gw, terus dikasih gratis ke perpustakaan-perpustakaan. Hahaha. Beberapa saat yang lalu gw pingin jadi penulis, tapi karena sadar kemampuan, niat itu gw urungkan. Entar aja deh kalau gw udah ga ada. Jadi kalau tulisannya jelek, gw ga perlu malu. Hahahaha.
Kelima, apalagi yaaaaaaaa... Baru kepikiran itu aja. Ntar kalau dapet inspirasi akan gw tambahin lagi deh.
Ngomong-ngomong soal kematian, sampai sekarang gw masih belum bener-bener yakin sih.
Konsep surga dan neraka ga membuat gw takut. Soalnya gini, kalau misalnya gw masuk neraka nih, terus tubuh gw disiksa, ya gw mau apa. Kan tubuh dan jiwa ini toh pada hakikatnya pemberian yang di atas dan bukan milik gw, jadi mau digoreng, disangrai, ya terserah yang di atas. Kalau ternyata masuk surga, hmmm, ga tahu juga ya. Kata-kata "surga" itu kerap menjadi motivasi orang-orang buat berbuat 'jahat' sih.
Soal reinkarnasi, menurut gw mendekati 'masuk akal'. Kontinuitas hidup sampai seseorang menyadari 'hakikat' dan 'bersatu' dengan alam raya adalah sesuatu yang menyenangkan untuk didengar. Seolah menjelaskan bahwa neraka itu bisa jadi adalah kehidupan itu sendiri. Secara ya, kalo ktia banyak dosa, kita disuruh reinkarnasi lagi. Gw jadi inget, dulu gw sama sahabat gw, Hana, pernah ngebayangin seberapa luasnya surga dan neraka. Coba bayangin.. LUAS BANGET GA SIH? Itu mengerikan. Untunglah tuhan itu maha, jadi harusnya ga masalah. Hehehehe.
Tau lagu 'The Spirit Carries On?'. Liriknya gini: 'After we're gone, the spirit carries on'. Soal itu entahlah ya, gw ga paham juga maksud dari habis pergi the spirit akan membawa naik (terjemahan bodoh atau salah lirik saya kurang paham. Hahahaha)
Eh, ini tadi awalnya gw mau nulis apa sih? Sebelas bulan ya? Hahaha.
Iya, hari ini gw sebelas bulan dengan pacar gw tersayang hiumacan yang tidak direstui oleh orang tua gw. Tapi tahukah anda, ini adalah sebelas bulan yang paling menyenangkan yang gw alami dalam konteks hubungan asmara. Iya sih, ada berantem, ada marah, ada ngambek, ada putus nyambung, tapi gw merasa dia ini yang diciptakan Tuhan buat gw.
Hahaha, lebay. Tapi itu yang kadang gw rasain kalo bangun pagi.
Cinta itu katanya bisa buta. Menurut nyak babe gw, mungkin gw sedang terbutakan oleh cinta. Tapi ya tidak apa-apa. Butuh keseimbangan dalam hidup. Dan dia itu keseimbangan gw, karena memberikan gw kebahagiaan sekaligus permasalahan dalam hidup. Wiwit teman saya bilang gini
Great romance die hard....! :D
Eh, pacar, walaupun kamu bukan tipe kepo blog orang seperti halnya sayah, kalau kamu membaca ini artinya saat ini secara digital saya begitu menderu-deru untuk mengucapkan : selamat sebelas bulaaaaaaan yaaaaaa.. Semoga apa pun nanti yang terjadi di depan, ketika itu terjadi, kita cukup kuat dan cukup dewasa untuk bijaksana dalam memnyikapinya.. Halah...
Udah ah.. Selamat Jumat.
TGIF!
Thanks God It;s FIKRI :)

Tidak ada komentar: