Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Rabu, 30 Maret 2011

Mimpi Buruk

Gw pernah mimpi buruk.
Buruk banget.
Gw mimpi nyokap gw bilang, dia lebih memilih gw buat nikah dengan orang dengan pekerjaan baik, dengan agama Katolik, walaupun orang itu ga bisa ngerti gw dibandingkan dengan melihat gw nikah sama fikri.
Pas gw bangun, gw kepikiran terus. Kalau memang bokap nyokap gw ga bisa bahagia karena melihat gw nikah sama fikri, mungkin karena mereka malu kali ya, ya sudah. Mungkin gw emang ga bisa nikah.
Tapi di luar masalah agama, nyokap bokap gw udah benci duluan sama yang namanya fikri. Dan gw lebih memilih jalan belakang. Lebih sering bohong sama mereka buat ketemu sama fikri kalau dia lagi di Jakarta.
Gw kadang suka mikir. Ini kok gw tabah banget ngejalanin yang kayak gini. Mungkin karena keluarganya fikri open banget sama gw. Bapak ibunya ramah banget sama gw.
Bokap gw waktu marah-marah ke gw perihal fikri lebih parah lagi. "Kalau ganteng si gpp, ini jelek..".
Di titik itu, rasa hormat gw ke bokap nyokap gw hilang. Bukan, bukan kayak gini cara mendidiknya. Hal begini yang paling gw ga suka dari keluarga gw. Stigmasisasi berdasarkan penampakan luar. Cenderung ke matre terselubung.
Gw baru ngegoogling soal hukum pernikahan kawin campur juga. Di Katolik bisa dengan banyak perijinan dan dispensasi. Di islam juga ada aliran yang menyetujui kawin campur. Fikri ga begitu masalah karena dia sendiri belum memilih agama apa yang ingin dia pilih untuk dijadikan pegangan hidup.
Udah banyak peringatan melayang ke muka gw soal resiko hubungan ini. Tapi semakin ke sini gw kayak mendapat tingkat keyakinan yang semakin bertambah tentang si fikri ini. Ini sudah bulan ke sepuluh. Belum selesai-selesai juga.
Tapi balik lagi ke judul blog gw. Mimpi buruk. Iya mimpi buruk gw adalah ketika bokap nyokap gw lebih memilih gw tidak merasa enjoy demi untuk kebahagiaan dan harga diri mereka berdua. (Tapi itu kan kewajiban gw ya, Durhaka katanya kalau ga nurutin kata orang tua). Dan kalau gw misah misuh menuntut hak gw untuk berbahagia, gw ga lebih baik dari mereka.
Cara terbaik untuk sekarang : diam.
Sambil berdoa, kalau memang ada jalan, semoga jalan itu dibuka pelan-pelan. [ ]

Tidak ada komentar: