Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Kamis, 19 Juli 2012

#6 Medan : Wisata Kuliner!

Sekedar menjelaskan. Resolusi saya tahun 2012 ini adalah pergi ke 12 tempat wisata baru, baik domestik maupun internasional. Absen dulu : Pulau Tidung, Teluk Kiluan, Bangkok, Capetown dan Knysna - Plettenberg. Ini dia tempat ke enam : MEDAN!


Hmm, jadi kan sebenarnya dulu saya pernah tinggal di Medan ya. Dari tahun 1997-2001. Tetapi saya tetap memasukan Medan sebagai tempat wisata baru bagi saya, karena walaupun saya pernah tinggal di Medan, saya tidak pernah "berwisata" di sana. Hahaha. Maksa ya. Tapi bener loh, tahun 2007 saya balik ke sana, kota Medan itu beda banget. Pergi ke sana rasanya seperti pergi ke tempat baru. Jadi pokoknya Medan itu termasuk tempat wisata baru untuk 12 Tempat Baru di 2012! *maksa*


Dengan segala ketelodoran dan ketololan saya, mulai dari salah inget tanggal, lupa bayar tiket, tralala, trilili, hahahaha, akhirnya saya berangkat ke Medan sabtu malam, 30 Juni 2012. Seharusnya hari Jumat malam saya sudah di Medan tuh. Hiks. Tiket PP saya bayar 1.8 juta. Seharusnya kalau pesan jauh-jauh hari, bisa lah PP cuma satu juta saja. Well, di balik hujan selalu ada pelangi. Dibalik tiket mahal, ada hotel gratis. Hahahaha. Jadi ternyata di tanggal yang sama ayah saya juga ada perjalan bisnis ke Medan. Tapi saat hari H tiba, beliau sakit, padahal hotel sudah dibayar. Oleh karena itu saya tinggal deh di hotel Swiss-Bell. Yey yey. Tinggal di hotel bintang lima, dibayarin papa :D

Kenapa Medan? Sederhana. Teman baik saya Yessi Pratiwi Surya Budhi menikah. Doi orang Balige, dan suaminya orang Aceh yang tinggal di Medan. Jadilah mereka menikah di kota Medan. :) Happy Wedding ya Echi!!


Tema jalan-jalan kali ini selain pergi ke nikahan adalah wisata kuliner! Percayalah, baru kali ini saya merasa makanan Medan itu enaaaaaaaaak banget. Hahahaha.

Music Coffee - Jalan Dokter Mansur

Waktu baru datang ke Medan, itu sudah hari Sabtu jam 12 malam. Saya dijemput oleh teman kuliah saya dulu : Hari dan Aan. Saya sama mereka ini waktu kuliah kerjanya itu kalo sudah selesai magrib ya nongkrong di Gelap Nyawang, ngopi sama makan Indomie. Hahahaha. Ini masih berlaku di Medan. Jadilah habis jemput saya, kita nyari nyari tempat buat nongkrong. Tadinya mau di Merdeka Walk, tapi kurang OK crowdnya. Hahaha, gaya amat ya, pake mikirin crowd. Selain itu, ga ada resto yang keliatannya enak buat ngopi. Akhirnya diputuskan untuk menuju ke jalan Dr Mansur.

Di Jalan Dr Mansur ini, banyak tempat makan. Tapi karena jam sudah menunjukan jam satu pagi, cuma tinggal beberapa saja yang buka. Kita memilih Music Coffee. Seperti namanya, di situ bisa ngopi dan mendengarkan musik. Saya tidak ngopi, jadi saya pilih minum susu coklat saja dan memesan roti bakar.
Live music nya OK. Ya iyalah, orang Medan pinter nyanyi-nyanyi semua. Hahaha.


Tempatnya agak remang-remang gitu, Karena saya juga memang ngantuk, ditambah susu coklat. Impresi saya akan tempat ini ga begitu jelas. Hahaha. Tapi not badlah kalau mau curhat-cuhat galau di sini. Plus ada wifi juga, kalau mau asik dengan gadget masing-masing juga bisa. Hahahaha.


Martabak Murni

Karena baru pulang ngopi-ngopi Sabtu dini hari, saya baru bangun Minggu siang untuk kemudian pergi ke resepsi nikahan. Pulang cukup sore, malamnya saya janjian makan malam bersama teman-teman SMP saya, Ribka dan Sita. Malam itu tujuan saya cuma satu. Makan BABI!  Pergilah kami ke Selat Panjang.

Jalan Selat Panjang. Maaf blur, hahaha.


Begitu sampai di sana, kami cukup beruntung karena dapat parkirnya gampang. Sebagai gambaran, jalan Selat Panjang ini tidak terlalu besar, kiri kanan isinya rumah makan dengan menu babi. Jadi cari parkirknya agak-agak susah.  Sebelum menuju ke rumah makan, teman saya mengajak saya membeli martabak dulu. "Martabak Murni"! Jenis martabaknya itu martabak piring. Yang bulet, terus dilipet dua. Bisa pilih, mau yang tebal atau yang tipis."Kamu harus coba Git, ini enak loh!" Okesip!

Martabak ini letaknya di jalan Selat Panjang. Ramai. Agak lama untuk memesan. Setelah pesanan kita selesai dibuat dan kita bayar, barulah kita menuju ke warungnya. Ada banyak warung, saya tidak ingat rumah makan yang mana. Yang jelas ada tulisan "Tiong Sim" nya. Hahaha. Nah begitu duduk, baru deh saya makan martabaknya.


Jeng jeng..
Enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak! Ini martabak yang paling enak yang pernah saya makan. Hiks. Yang saya pesan rasa coklat keju. Nah mereka ini memakai keju lembaran. Bayangin deh, martabak tipis yang sudah dibaluri coklat terus dikasih keju lembaran. Dalam keadaan panas, dilipet dua. Keju sama coklatnya lumer, terus makan deh. Hmmmmm.. Enak! Pokoknya kalo ke Medan, harus coba deh ini si Martabak Murni ya!


Mie Tiong Sim Selat Panjang

Rumah makan yang kami pilih cukup sederhana, kas rumah makan chinese. Meja bundar disusun dalam dua kolom dengan kursi tanpa sandaran. Kami pesan tiga mie tiong sim. Dulu waktu kecil saya sering makan di sini, tapi tidak ada kesan mendalam apa-apa dengan tempat ini. Begitu pindah ke Jakarta, makan babi menjadi sesuatu yang sulit dilakukan. Oleh karena itu, kali ini saya sangat  bersemangat. Penasaran juga, seenak apa sih rasanya memangnya. Kok dulu saya merasa rasanya biasa-biasa saja ya.

Dan, datanglah pesanan kami...

Aaaaaaaaaa... Liat dong itu pangsitnya, udah menggoda gitu bentuk rupa dan baunya. Begitu dimakan...
Aaaaaaaaaa.... ENAK BANGET *lebay ga santai*
Hahahaha. Beneran deh ini mie babi paling enak di dunia. Enak banget! Mie nya sendiri juga enak. Pipih, ga begitu berat dan gurih. Sepanjang ingatan saya, belum pernah nemu mie yang kayak gini di Jakarta. Yang bikin enak, selain babimya, juga mie ayamnya itu sendiri. Kuah dan sayurnya juga. Pas. Semuanya pas. Saya makan semua sampai habis. Porsinya cukup banyak, kenyang deh satu piring itu.  Bagian terbaiknya adalah : harganya murah! Hahaha. Kita bertiga makan cuma 90ribu rupiah. :D:D:D

Jam sembilan malam kami sudah selesai makan. Karena dua orang kawan saya harus pulang cepat, kami langsung balik ke hotel.


Popia Medan

Sesampainya di hotel, saya sudah ditunggu oleh teman SMP saya yang lain, Jenes! Sebenarnya saya sudah kekenyangan, tapi saya tidak bisa menolak ketika Jenes menawarkan saya untuk mencicipi Popia. Popia itu semacam lumpia, tapi isinya babi. Hahaha.

Kalau ngegoogling, letaknya Popia ini di jalan Jose Rizal. Jam setengah 10 waktu kami sampai di sana, tempat jualannya sudah tutup. Tinggal tersisa tiga potong Popia basah dan ada 10 popia goreng. Kita beli deh semuanya.


Karena tempatnya sudah tutup, maka saya makan popia ini di mobil. Yang pertama saya coba adalah popia basah. Rasanya enak enak enak enak enak enak enak enak banget! Hahaha. Bayangin aja, bangkuang putih, bawang goreng, chasion iris kecil, wortel, kacang panjang, daging dibungkus kulit lumpia, anget-anget gitu disajikan pake kulit pisang. Enak banget.

Lalu saya nyobain yang goreng. Hmmm, saya kurang suka sih yang goreng, karena dasarnya saya juga ga suka lumpia goreng. Kalau ke Medan, harus nyobain deh yang namanya Popia. ENAK! Oiya, setelah saya goggling, konon katanya tempat popia ini sudah jualan sejak 40 tahun yang lalu loh. Wow.

Puas makan, saya sempat nongkrong dengan Jenes untuk nonton film Euro. Tapi karena ngantuk banget, jam setengah satu saya diantar pulang ke hotel. Saya kayaknya bisa banget deh mimpi soal babi mengingat banyaknya porsi babi yang saya makan malam itu. Hahahaha.


Sop Sumsum Langsa - Setiabudi

Hari Senin saya bangun pagi karena masih harus ngantor dulu. Setelah giat bekerja, jams 12 teng teman kantor saya, mba Rina dan mb Moudy mengajak saya makan sop sum sum. Sudah dari setahun yang lalau mba Moudy mempromosikan si Sop Sumsum ini. Kami meluncur ke Sop Sumsum Langsa di jalan Titi Bobrok, Setiabudi. Tapi begitu sampai, menurut mba Moudy bukan tempat ini yang dia maksud. Tapi karena sudah lapar, ya sudahlah. Hahaha.

Awalnya saya tidak punya gambaran seperti apa si Sop Sumsum Langsa yang terkenal ini. Saya pikir akan seperti sumsum yang pernah saya makan dulu di kampung saya di Tulung Agung, yang menurut saya lebih banyak penderitaan makannya. Besar, panjang, panas, sumsumnya sedikit. Hahaha.

Begitu pesanan saya datang saya cuma bisa melongo. Gede banget, bo'!


Kuahnya itu gurih banget, dagingnya empuk, sumsumnya enak. Pokoknya mantap deh. Saya yang biasa makan siang tidak pakai nasi karena ceritanya pingin diet carbo, hahahaha, siang itu makan dengan lahap. Itu nasi pake kuahnya doang udah enak banget. Beneran deh. Hahaha. Pokoknya saya suka.

Di lain waktu, teman saya  si Novi, juga makan di tempat yang sama. Tapi menurut dia biasa aja dan sumsumnya terlalu sedikit, jadi dia tidak terlalu menaruhj impresi apapun dengan si sumsum langsa ini. Saya bengong aja. Bagaimana bisa makanan seenak ini dia bilang biasa aja. Hahahaha. Oiya ngomong-ngomgong kenapa namanya Sumsum Langsa, karena makanan ini berasa dari daerah bernama Langsa, kalau tidak salah terletak di provinsi Aceh.

Dimsum Nelayan : PANCAKE DURIAN!!!!

Selesai makan siang, saya mengerjakan beberapa kerjaan kantor, lalu saya bertemu dengan teman ayah saya. Kami janji bertemu di restoran Nelayan. Restoran Nelayan itu termasuk salah satu restoran yang paling terkenal di kota Medan. Restoran ini terkenal karena dimsumnya. Saya memesan beberapa menu dimsum.

Itu semua pesanan saya yang menhabiskan. Hahaha.Enak banget. Mulai dari kiri ya. Ada ceker ayam, siomay, terus yang tengah itu saya agak lupa apa, tapi enak kok. Hahahaha. Lalu tentu saja pancake durian dan udang mayonaise.

Dari semua itu, yang paling bikin hati melelh tentu saja the onw and only : PANCAKE DURIAN!

I'm not a huge fans of durian. I tend to avoid it actually. Tapi sungguh, untuk Pancake Durian, saya tidak bisa menolak. ENAK BANGET! Susah dijelaskan. Pokoknya pas semuanya. Tapi Pancake Durian-nya Nelayan ya. Saya sudah pernah coba pancake durian di tempat lain, ga ada yang seenak ini. Ini surga banget!

Di Nelayan kita bisa pesen bawa pulang kok di Pancake Durian ini. Tapi harus terus disimpan di freezer ya. Setelah dibuka, tahan paling lama 4 hari. Saya bawa hari Senin, pancakenya baru habis hari Kamis. Saya bawa ke kantor, dan kalau makan harus sembunyi-sembunyi karena baunya menyebar ke mana-mana. Hahaha. Sembunyi-sembunyi makan aja tetep baunya tersebar ke mana-mana. Hahaha.  Intinya Pancake Durian Nelayan definitely is one of the most delicious food in the world!

Nasi Goreng Tiptop

Senin sore, seharusnya  saya kembali ke Jakarta. Tapi pesawat saya ditunda, sehingga saya punya cukup waktu untuk bisa makan malam di Medan. Pilihan jatuh ke Restoran TipTop!


Ini adalah restoran yang berdiri sejak jaman Belanda dulu, tepatnya tahun 1929. Tip Top sendiri artinya kesempurnaan. Dulu sekolah saya terletak di restoran ini dan cukup sering makan di sini. Tapi waktu itu saya masih belum tahu nilai historis restoran ini, saya pikir cuma restoran kuno tidak terawat.

Tapi setelah pindah ke Jakarta, saya baru tahu kalau ternyata ini restoran peninggalan jaman Belanda. Di meja restoran ini ada brosur soal restoran ini. Dari situ saya tahu bahwa ternyata restoran ini punya tungku dari tahun 1930an dan masih digunakan sampai sekarang. Interior dalamnya juga dibiarkan tetap berkesan kuno. Ada beberapa alat kuno yang akhirnya dijadikan pajangan juga di dalam restoran, seperti mesin kasir jadul hehehe.


Yang terkenal dari Tip Top itu adalah nasi goreng, risoles, dan jus buahnya. Tiga item itu yang saya pesan untuk makan malam. Sluuurrrrp.


Nasi gorengnya enaaaaak! Saya suka model nasi goreng seperti ini, yang ada telor ceplok sama ayam gorengnya. Risolnya juga enak. Besar pula. Juicenya ga enak, soalnya saya bilang ga usah pake gula. Hahaha.

Puas deh pokoknya makan malamnya. Plus porsinya gede, jadi saya tidak sanggup menghabiskan semuanya. Tapi beneran, nasi gorengnya enak! Hahahaha.

Selesai makan malam, saya langsung menuju ke bandara. Di pesawat saya tidur pulas karena kekenyangan. Sampai di Jakarta jam 12 malam, saya kecapekan tapi happy karena wisata kuliner Medannya berjalan mulus. Tiga makanan yang saya inginkan : sumsum Langsa, pancake durian dan Tiong Sim, sudah saya coba dan memang benar enak. Tidak ada penyesalan :D

Menurut teman-teman saya, masih banyak lagi kuliner medan yang belum saya coba. Mie Ayam, BPK, Saksang, Arsik, kwetiaw, seafood, nasi lemak... Ah, banyak sekali... Berarti masih harus ada next trip ke Medan. Lagipula di Medan tiga hari sudah membuat berat badan saya naik dua kilo. Hahaha, soalnya sepulang dari Medan, pola makan langsung berantakan, dari yang makan sedikit jadi makan banyak, Terus saya menstruasi, jadinya dua minggu libur tidak olahraga. Hahahaha.

Sekian laporan wisata kuliner saya! Nantikan petualangan kuliner saya berikutnya yes! :D:D

2 komentar:

Willy mengatakan...

wakakaka.. ke Medan Git!! waahh.. uda lama ga pulang medan.. uda ada music coffee di dr mansur.. . mau cobain aahhhh..

Horas Sumut News mengatakan...

Terimakasih atas informasinya.

Silahkan Baca www.horassumutnews.com Horas Sumut News adalah Portal Berita Online Sumut Indonesia | Berita Terbaru Hari Ini Terkini Terhangat | Daerah Nasional Internasional Politik Hukum Ekonomi Olahraga Kesehatan Selebritis Kpop Di :
www.horassumutnews.com