Cool - SpaceAstronout (The Milo cover)

Rabu, 01 April 2009

siapa yang salah??

tadi malam, gw, novi, dwi dan diddo pergi ke taboo!

terus di sana ngajarin elis (10 thn) tentang sudut-sudutan. Dia dapat PR di mana dia harus mengurutkan sudut dari yang paling besar ke yang paling kecil. Dan sudah dapat ditebak, dia belum ngerti apa itu sudut, apa itu garis.. :(

setelah sekitar setengah jam bermain dan memperkenalkan apa itu sudut dengan menggunakan media kertas berwarna, tibalah bagian membaca soal. dan.... tebak.

Elis belum lancar baca...

Dia kayaknya takut banget waktu ketahuan..

Akhirnya pelajaran sudut2an diSTOP.
Sekarang kita belajar membaca dululah..

Yang kita baca bersama adalah "Talaga Sangingan" Cerita Asli Indonesia. Elis butuh waktu sekitar 5 menit untuk membaca kata per kata judul buku di atas. Dia kesusahan di bagian "ng". Malam itu, halaman pertama buku cerita pun tidak selesai Elis baca. Setelah itu gw nyuruh Elis menulis. Dan.. dan.. Elis belum bisa menulis apa yang dia denger.. ELis ga tahu huruf Y kayak apa. Dia kayaknya benr2 ga nyaman dengan tulis menulis...
Gw ga maksa karena gw ngerasa ga nyaman ngelihat dia yang ga nyaman.
Gw ga tahu kan, siapa tahu dia disleksia..

*****

Kalo novi, dia ngajar Nur. Nur juga pernah diajarin sama Uki. Malam ini Nur diajarin sama Diddo dan Novi. Nur kelas 3 SMA dan sebentar lagi akan ikut UAN. Nur belum bisa penjumlahan bilangan positif negatif, apalagi perkalian. Nur juga belum bisa cara menurunkan persamaan aljabar.

Novi stress bgt kalo ngajarin Nur, karena Novi galak.. hahahaha... Jadi, Diddo yang sabar (?) menggantikan Novi. Tapi gw ama Novi sepakat bahwa situasi ini memang sangat memprihatinkan. Kelas 3 SMA tanpa paham satu konsep pun mengenai hitung menghitung benar-benar sesuatu yang membingungkan. Bagaimana bisa Nur sampai di tahap 3 SMA dengan kondisi kayak gini???

*****

Kalo Dwi, malam ini dwi dapat anak yang enak. jadi ga gitu ada masalah.Yang diajar Dwi salah satunya namanya Bagus. Bagus itu rumahnya deket dengan rumahnya Elis. Bagus baru kelas 1 SD. Tapi dia semangat banget belajarnya. Bagus minta ditungguin Elis, tapi Elisnya malah lari duluan. Tanpa diduga, Bagus nangis ga berhenti2...

hiyah....

Akhirnya, Bagus pulang kita anterin. Rumahnya emang lumayan jauh.. Pantesan dia takut pulang sendiri .... Waktu itu emang udah jam 9an.

*****

Anak-anak kayak Elis dan Nur itu ada. Gw yakin ada BANYAK. Orang2 kayak gw, novi, dwi, diddo, yang tumbuh dan berkembang di Jakarta, SMA di sekolah unggulan dan kuliah di ITB mungkin menganggap "Gilak,, bego banget ni anak2,,," .

Tapi get real lah... Apa yang bisa lu harepin dari kualitas pendidikan menengah ke bawah?? Kecerdasan kan juga dipengaruhi oleh asupan gizi dan support keluarga. Gw beruntung bisa dapat keduanya. Mereka?

Gw sendiri meragukan definisi "pendidikan" pada umumnya. Kalau yang dimaksud dengan anak yang berpendidikan adalah anak yang naik kelas terus, mengikuti semua kurikulum yang diberikan, jelas GW MENOLAK. Itu sih pembodohan... Mereka harus ngerti tentang sudut2 atau penurunan bilangan atau apa itu pecahan tanpa penah bener2 ngerti apa itu... Dan kalo pun mereka ga tahu dan ga ngerti, mereka dicap BODOH tanpa dibantu untuk menjadi tahu dan menjadu ngerti karena emang ga ada yang peduli. Harusnya para guru "ngeh" ya akan kondisi muridnya... Tapi kalo 1 kelas 60 orang?? Gaji guru2 kita ga setimpal dengan effort yang harus dikeluarkan.

Kalo gitu pantes aja dong banyak yang ngerasa lebih baik ngamen dan kerja daripada sekolah. Karena sekolah2 kita emang sucks!!

Pendidikan itu harusnya apa sih? Sekolah itu harusnya ngajarin apa sih? Sekolah itu kan kaderisasi raksasa dari bangsa ini...

mengutip kata-kata Mt Zein kalo ga salah... "kalo anak-anak bodoh yang miskin, apa ga usah dipikirin??? "

5 komentar:

hardianprab mengatakan...

gw kaya ga merasa berguna nih...
sekolah jauh2 di ITB, tapi malah ga dibagi ke orang lain..

ngomongnya mo bantuin, tp komitmennya ga ada...

selasa depan, gw ikut ya git...
ingetin gw, bila gw lupa...
mudah2an bener2 ga ada yang penting untuk diurusin shg ini bisa jadi prioritas... :)

hanifah ga pake cong mengatakan...

Wahhh... git, baca blog elo, dwi, dan nopi yg isinya sama2 ttg Taboo, jadi pingin ikutan bantu deeehhh.. secara kerjaan gw semester ini aneh ga jelas... Mau dooonnkk... hehehehe....

Puti mengatakan...

Git.. Terus tulisin tulisan kayak gini yah kalo ada.

Di taboo enaknya kita bisa lihat secara detail permasalahan pendidikan di skala 'grass root' seperti yang loe bilang itu segala permasalahan kecil-kecil)


Btw gue forward ke klub guru yah..

Kalau mau ikutan gabung aja di klubguru@tyahoogroups.com

leksa mengatakan...

lama gw ga liat lu,..
padahal udah beberapa kali bolak balik bdg-jgj ...

*angkat topi buat Gita,.. masih rajin ke Taboo...

dwihutapea mengatakan...

kyaaa...buat lo Bagus mungkin anak yang enak..tapi buat gw git...
ampun deh...
kayaknya gw masih harus belajar banyak deh...
ajak2 lagi yaaaa..